Medis Pemain sepakbola: Apa yang terjadi, siapa yang mengambil risiko dan mengapa


[fusion_builder_container hundred_percent=”no” equal_height_columns=”no” hide_on_mobile=”no” background_color=”var(–awb-color7)” background_position=”left top” background_repeat=”no-repeat” fade=”no” background_parallax=”none” enable_mobile=”no” parallax_speed=”0.3″ video_aspect_ratio=”16:9″ video_loop=”yes” video_mute=”yes” border_style=”solid” border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” type=”flex” flex_justify_content=”center”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”3_5″ layout=”3_5″ last=”true” spacing=”yes” center_content=”no” hide_on_mobile=”no” background_repeat=”no-repeat” background_position=”left top” hover_type=”none” border_position=”all” animation_speed=”0.1″ border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” first=”true” spacing_right=”2%” spacing_left=”2%” min_height=”” link=”” background_blend_mode=”overlay”][fusion_text columns=”” column_min_width=”” column_spacing=”” rule_style=”” rule_size=”” rule_color=”” hue=”” saturation=”” lightness=”” alpha=”” content_alignment_medium=”” content_alignment_small=”” content_alignment=”” hide_on_mobile=”small-visibility,medium-visibility,large-visibility” sticky_display=”normal,sticky” class=”” id=”” margin_top=”” margin_right=”” margin_bottom=”” margin_left=”” fusion_font_family_text_font=”” fusion_font_variant_text_font=”” font_size=”” line_height=”” letter_spacing=”” text_transform=”” text_color=”” animation_type=”” animation_direction=”left” animation_color=”” animation_speed=”0.3″ animation_delay=”0″ animation_offset=””]

Sebelum kita masuk ke cerita tentang medis yang terjadi di negara lain untuk memastikan bahwa semuanya terjadi secara rahasia dan tanpa klub penjual mengetahui bahwa striker bintang mereka telah naik pesawat ke Italia utara, ada poin penting untuk diklarifikasi.

“Anda tidak lulus atau gagal dalam tes medis,” kata Gary Lewin, yang pertama Arsenal,West Ham dan Inggris fisioterapis. “Apa yang harus Anda pikirkan tentang medis adalah penilaian risiko. Jadi dewan mendatangi Anda dan berkata, ‘Kami memiliki komoditas senilai £60 juta dan kami ingin memberinya kontrak empat tahun dan membayarnya £10 juta setahun, jadi Anda melihat £100 juta investasi. Risiko apa yang kita ambil?’

“Kami telah merekrut pemain sebelum mengetahui bahwa mereka memiliki kondisi. Tetapi ketentuan kontrak, dan apa arti pemain bagi manajer dan klub, melebihi komplikasi yang kami kemukakan dalam medis. Itu bukan lulus atau gagal.

“Beberapa klub memiliki sistem merah, kuning, hijau. Merah adalah, ‘Jangan sentuh dia dengan tiang tongkang, ini risiko besar’ – klub masih mungkin melakukannya. Amber adalah, ‘Ada risiko kecil di sini’ – itu akan bergantung pada ukuran kontrak dan biayanya. Dan hijau adalah, ‘Mereka baik untuk pergi’.

Masalahnya adalah terkadang seorang fisio bahkan tidak mendapat kesempatan untuk mengoperasikan lampu lalu lintas tersebut. “Saya melihatnya muncul pada hari tenggat waktu bahwa kami telah merekrut pemain ini dan saya berpikir, ‘Ya, saya belum melakukan tes medis’,” kata seorang fisio berpengalaman dan elit. “Jadi saya menelepon sekretaris klub dan dia berkata, ‘Kami tidak punya waktu’. Pertama kali Anda bertemu dengan pemain itu adalah keesokan harinya dan Anda berpikir, ‘Mohon dua kaki menghadap ke arah yang sama’.”

Medis yang terjadi sebelum pemain menandatangani kontrak dengan klub baru adalah subjek yang menarik untuk dipelajari dan dijelajahi. Ini adalah bagian integral dari transfer tetapi, kemungkinan besar, sangat sedikit dari kita yang tahu banyak tentang prosesnya, selain itu adalah salah satu kotak terakhir yang harus dicentang sebelum penandatanganan dapat diumumkan.

Cristiano Ronaldo di rumah sakit Juventus mengacungkan jempol

Berbicara dengan ahli fisio lintas yang tahu bagaimana rasanya bekerja di level tertinggi, jelas bahwa apa yang harus terjadi dalam medis dan apa yang terjadi seringkali bisa menjadi dua hal yang berbeda, terutama saat jam terus berdetak. Idealnya, seorang fisioterapis membutuhkan beberapa hari untuk menyelesaikan pemeriksaan medis. Pada kenyataannya, mereka akan memiliki waktu paling lama lima hingga enam jam. “Seringkali dilakukan dalam satu hari,” tambah fisio. “Dan biasanya didorong oleh, ‘Jika dia tidak menandatangani di sini sekarang, jika dia pergi lagi, dia akan menandatangani kontrak dengan orang lain’.”

Namun terkadang, seorang fisio akan merasa perlu mengambil sikap, baik dengan klubnya maupun perwakilan pemain. “Kami melakukan pemeriksaan medis Rio Ferdinand dan itu adalah rekor Inggris pada saat itu, senilai £18 juta,” kata Dave Hancock, yang merupakan Leeds United fisioterapis ketika Ferdinand pindah dari West Ham United ke Elland Road pada tahun 2000. “Saya berkata kepada mereka (klub), ‘Saya perlu dua hari untuk melakukan tes medis’. Mereka berkata, ‘Apa yang kamu bicarakan?’. Saya berkata, ‘Anda menghabiskan £18 juta, saya ingin memastikan bahwa orang ini dalam kondisi prima’.”

Apa pun skala waktunya, telah terjadi perubahan besar pada prosesnya selama bertahun-tahun. “Ketika saya pertama kali memulai, kami akan melakukan rontgen panggul, pergelangan kaki, dan lutut, tetapi itu jelas harus dihentikan karena disadari bahwa Anda tidak dapat terus-menerus melakukan rontgen orang — secara medis, Anda harus memastikan bahwa Anda adalah X-ray. ray untuk cedera tertentu dan bukan hanya untuk pemeriksaan, ”kata Malcolm Stuart, yang dulu Brighton & Fisio tim utama Hove Albion dari 1988 hingga 2010.

Stuart terkekeh. “Saya memiliki seorang pemain yang lututnya telah dirontgen dan ahli radiologi memberi saya laporan. Dia berbalik ke arah saya dan berkata, ‘Ingat, saya kira itu tidak penting, bukan, karena kalian sudah memutuskan bahwa Anda akan tetap menandatanganinya’. Saya berkata, ‘Bukan itu masalahnya’. Dia berkata, ‘Ketika saya bekerja di Manchester, saya melakukan pemeriksaan medis dan menilai lutut pemain ini dan saya berbalik ke klub dan berkata, ‘Kamu tidak bisa menyentuhnya’. ‘Tapi mereka tetap melanjutkan dan mengontraknya’. Saya berkata, ‘Siapa itu?’. Dia berkata, ‘Hukum Denis’. Saya berkata, ‘Agar adil, Anda mungkin akan mengambil risiko untuk yang itu!’.”

Di satu sisi, medis dimulai jauh sebelum pemain tiba. Biasanya, fisioterapis akan diberi tahu oleh klub ketika kesepakatan sudah dekat dan itu menggerakkan roda untuk serangkaian pemeriksaan latar belakang. Karena tidak ada yang resmi pada tahap ini, fisio tidak dapat mengakses rekam medis pemain. “Jadi, Anda melakukan uji tuntas pada catatan permainan dan cedera yang diketahui publik,” jelas Lewin, yang kini menjalankan klinik pribadinya sendiri di Essex bersama sepupunya Colin.

“Pada dasarnya, Anda ingin tahu berapa banyak pertandingan yang dia mainkan dalam tiga atau empat tahun terakhir, berapa banyak pertandingan yang dia lewatkan, Anda kemudian dapat mencari tahu apa cederanya. Anda mungkin benar-benar menghubungi orang yang Anda kenal yang pernah berurusan dengan pemain sebelumnya, meskipun mereka mungkin tidak ingin berbagi informasi karena kerahasiaan medis.”

Rekam medis dipegang oleh klub tetapi milik pemain dan hanya dapat dirilis dengan persetujuannya. Pada pertengahan hingga akhir 1990-an, Asosiasi Sepak Bola mengeluarkan folder individu untuk menyimpan informasi tersebut, sehingga setiap pemain memiliki arsip medisnya sendiri. “Itu ide yang brilian,” kata Hancock. “Sebelum itu, Anda akan mendapatkan semua catatan melalui faks. Beberapa fisio bahkan tidak mau menulis catatan. Anda hanya akan melihat potongan-potongan kertas dan itu seperti menyusun teka-teki.

Jermaine Pennant cek mulut sebelum pindah ke Portsmouth SUNDUL88

Revolusi digital mengubah semua itu lagi dan berarti bahwa seorang fisio tidak perlu lagi khawatir tentang pemandangan yang tak terelakkan dari pemain baru yang melapor ke tempat latihan klub dengan tangan kosong. “Saya rasa saya belum pernah melakukan pemeriksaan medis di mana seorang pemain muncul dengan catatannya,” kata Lewin.

Stuart menceritakan kisah serupa. “Anda akan meminta seorang pemain datang untuk menandatangani dan Anda akan berkata, ‘Apakah Anda sudah mendapatkan file medis Anda?’. Dan mereka akan berkata, ‘Tidak, saya tidak pernah diberikan itu’. Atau agen akan melewatinya dan mengeluarkan informasi yang tidak ingin mereka bawa ke depan. Tanpa ragu itu terjadi.”

Meskipun membuat hidup jauh lebih mudah bagi fisio sekarang karena catatan medis dapat ditransfer secara elektronik, informasi tersebut tidak akan dirilis sampai semuanya resmi. Semua itu berarti beberapa pekerjaan detektif perlu dilakukan. “Ini hampir seperti operasi rahasia,” jelas seorang fisio, yang lebih suka berbicara secara anonim.

“Katakanlah saya menghubungi fisio di Liverpool atau Manchester City, atau Manchester United, dan saya berbicara kepada mereka secara off the record tentang seorang pemain, dan dia memberi tahu saya tentang riwayat medisnya, dia tidak akan memiliki izin dari pemain itu untuk merilis informasi semacam itu, jadi itu dilakukan pihak ketiga. . ‘Jika pemain seperti itu datang kepada Anda untuk pemeriksaan medis, saya tidak akan mengharapkan masalah dengan tes darah apa pun, dan semua pemeriksaan jantung kami dilakukan setiap tahun, jadi tidak akan ada masalah dengan itu’. Jadi itu dilakukan secara lebih umum, daripada mengatakan, ‘Pemain ini dan itu memiliki bla, bla, bla’.

“Anda akan berharap bahwa persaudaraan medis akan sedikit lebih jujur, tetapi tidak semua orang. Tapi itu sulit. Hal terakhir yang Anda inginkan adalah manajer Anda kembali dan berkata, ‘Terima kasih untuk itu. Sekarang pinjamannya telah gagal di sisi medis karena Anda menyoroti masalah dengan lututnya. Mereka telah memindainya dan mereka tidak mau mengambil risiko itu.”

Stuart tertawa. “Kami memiliki seorang pemain dan klub terus-menerus menelepon kami untuk catatan medisnya. Saya langsung berkata, ‘Saya tidak bisa meneruskannya, saya butuh persetujuan pemain’. Dan kemudian manajer menyuruh saya menghilang selama dua hari sehingga pemain tidak bisa menghubungi saya.”

Menariknya, klub akan berusaha untuk mempercepat seluruh proses ini dengan mendapatkan “di dalam tas” medis, untuk meminjam deskripsi satu agen, bahkan sebelum biaya transfer disepakati. Jangka panjang yang akan diambil klub mungkin akan mengejutkan, tetapi pada akhirnya itu berarti bahwa mereka tidak hanya dapat memuaskan diri mereka sendiri bahwa tidak ada masalah besar dengan kesehatan dan kebugaran pemain, tetapi juga menyelesaikan kesepakatan dengan cepat setelah negosiasi keuangan selesai. menyimpulkan.

David Beckham di rumah sakit Real Madrid setelah pindah dari Manchester United SUNDUL88

“Banyak klub mencoba menyiasatinya sekarang – Anda tidak akan melakukan medis di sini,” tambah fisio yang berbicara tentang operasi rahasia tersebut. “Jadi lebih mudah bagi saya untuk terbang ke Bologna dan menggunakan pusat isokinetik di sana daripada seorang pemain datang ke tempat latihan kami atau bagi saya untuk pergi ke rumah sakit swasta di sini. Tidak ada yang akan mengenal saya jika saya naik pesawat di bandara Luton, atau saya naik pesawat pribadi dan terbang ke Italia. Kami telah melakukannya di Italia dan kami telah melakukannya di Jerman, jadi Anda akan pergi ke sana, melakukannya dan kemudian pemain dapat kembali ke klubnya.

“Itulah jenis level yang akan kamu tuju. Itu tidak selalu dilakukan karena kami perlu melakukannya secara diam-diam agar orang tidak diberi tahu bahwa kami sedang melihat pemain ini dan itu. Terkadang itu dilakukan karena kebutuhan karena federasi internasional tidak ingin dia dibebaskan selama dua atau tiga hari.”

Ditanya apakah dia terkejut hal semacam ini terjadi saat ini, Stuart menggelengkan kepalanya. “Tidak, bahkan ketika saya terlibat, ada proses ketika orang akan menghubungi Anda dan berkata, ‘Kami sedang membuat kesepakatan. Saya ingin Anda menelepon orang ini dan berbicara dengan mereka, sehingga kami dapat melakukannya (medis). Selain itu, saya pikir sekarang ada beberapa klinik yang digunakan di luar negeri. Mungkin lebih mudah bagi seseorang untuk terbang keluar dan bertemu seseorang, mungkin di Prancis atau Jerman, dan melakukan pemeriksaan medis di sana daripada menunggu semuanya terjadi di sini.”

Lewin mendengarkan cerita-cerita itu dengan penuh minat. “Secara resmi ini tidak bisa terjadi,” tambahnya. “Tetapi terutama jika pemain adalah agen bebas dan mereka telah melakukan kesepakatan dengan klub di akhir kontrak mereka, dan mereka memainkan kontrak mereka… secara teori, mereka dapat berbicara dengan klub tetapi mereka tidak dapat melakukan a medis. Jika Anda pernah menanyakan pertanyaan ini, semua orang akan dengan tegas menyangkalnya. Tapi mereka melakukannya. Waktu lain yang akan terjadi adalah minggu internasional, ketika Anda mencoba untuk merekrut pemain yang mungkin pergi ke negaranya. Ketika saya menjadi fisio Inggris, kami membantu klub melakukan medis di dekat kamp Inggris.”

Medis standar untuk Liga Primer atau pemain Kejuaraan dapat dengan mudah menghabiskan sebagian besar hari. Fisio, didampingi oleh dokter klub, akan sering memimpin dan, kalau-kalau ada yang bertanya-tanya, itu jauh lebih teliti daripada meminta pemain menyentuh jari kakinya beberapa kali atau batuk pada saat yang tepat.

“Anda akan melalui apa yang kami sebut pemeriksaan muskuloskeletal penuh, jadi kami akan memeriksa rentang gerakan sendi mereka,” jelas Lewin. “Anda akan melihat riwayat medis sebelumnya yang mendetail – cedera apa yang mereka alami dan berapa lama mereka absen. Apakah mereka memiliki operasi apapun? Apakah mereka memiliki scan apapun? Bergantung pada apa yang Anda dapatkan dari itu, dokter mungkin akan memberi mereka pemeriksaan medis lengkap – dia akan mengambil sedikit darah dari mereka, dia akan mendengarkan hati mereka.

“Anda kemudian akan membawa mereka untuk skrining jantung dan itu akan melibatkan tes EKG (elektrokardiogram), ekokardiogram dan mungkin EKG latihan, di mana mereka menempatkan Anda di atas treadmill atau sepeda dan mengarahkan Anda. Maka Anda akan melakukan MRI. Apa yang cenderung terjadi di klub yang lebih besar adalah mereka melakukan MRI selimut, jadi mereka akan melakukan MRI pada semua sendi utama Anda. Tetapi persendian yang pemain memiliki riwayat medis sebelumnya, Anda kemudian akan melakukan pemindaian yang lebih rinci. Jika ada sesuatu yang muncul di persendian itu, Anda akan membawanya ke ahli bedah ortopedi untuk mendapatkan pendapat konsultan tentang apa artinya itu.

Tapi tentunya semua itu membutuhkan waktu untuk dilakukan dan diatur, terutama karena begitu sedikit klub – kecuali Manchester United dan Manchester City – memiliki fasilitas medis canggih di tempat latihan mereka yang memungkinkan mereka untuk memindai pemain. -lokasi? “Sehari sebelumnya, Anda akan mendapatkan kesempatan bahwa Anda tahu bahwa Anda harus mengatur semuanya dalam satu hari,” kata Lewin.

“Mereka (pemain) mungkin langsung pergi dari bandara ke pusat kota London, di mana Anda akan bertemu mereka dan Anda akan melakukan bagian medis Anda di klinik, mengantar mereka masuk dan melakukan pemeriksaan jantung, mengantar mereka masuk dan melakukan MRI. layar, seberangi jalan dan temui konsultan ortopedi.

“Kemudian itu tergantung pada seberapa teliti Anda ingin dengan medis Anda karena, setelah itu, kekuatan dan pengondisian orang dan fisio akan ingin melakukan pengujian kekuatan otot, berbagai pengujian gerakan, pengujian kebugaran, tetapi itu belum tentu. harus dilakukan sebagai bagian dari medis. Itu membuat data yang kami butuhkan untuk membangun profil medis pemain. Jadi beberapa klub akan melakukan itu jika mereka punya waktu, klub lain akan melakukannya setelah pemain dikontrak.”

Pengujian itu merupakan lompatan maju dari tahun-tahun sebelumnya dan akan berlangsung di lingkungan yang terkendali yang memungkinkan staf klub untuk membuat perbandingan langsung dengan pemain mereka saat ini, daripada mengandalkan laporan subyektif dan apa yang terlihat dengan mata.

“Ada lebih banyak data yang tersedia sekarang untuk praktisi seperti saya ketika Anda memiliki seseorang yang datang melalui pintu, jadi ini bukan hanya opini,” jelas Hancock, yang bekerja untuk Chelsea dan Inggris serta tim bola basket New York Knicks dan tim bisbol Washington Nationals.

“Anda dapat mengumpulkan informasi objektif tentang segala hal yang berkaitan dengan kekuatan, reaksi, bahkan penyaringan gerakan dapat membuat model tiga dimensi sekarang. Anda memiliki pelat gaya yang dapat melihat reaksi Anda dari lantai dan berapa lama Anda bertahan di udara; berapa lama Anda melompat dan mendarat dapat memiliki relevansi dengan kecepatan Anda, jadi ada banyak pengujian yang dapat dilakukan. Lagi pula, Anda menghabiskan jutaan dan jutaan pound.”

Hancock tersenyum. “Ini seperti membawa Ferrari Anda ke dealer dan, alih-alih di tahun 2000-an Anda memiliki pemeriksaan 200 poin yang telah dilalui, Anda sekarang memiliki pemeriksaan 1.000 poin.”

Salah satu kemajuan terbesar dan terpenting adalah tentang skrining jantung. Itu mungkin tampak seperti hal yang aneh untuk dikatakan bagi mereka yang cukup tua untuk mengingat transfer rekor klub Asa Hartford ke Leeds yang runtuh pada tahun 1971 setelah pemeriksaan medis mengungkapkan bahwa sang pemain memiliki lubang kecil di jantungnya, tetapi kenyataannya adalah rutinitas itu. skrining jantung belum ada selama itu.

“Sejak Clive Clarke, Fabrice Muamba — acara yang sangat dipublikasikan — peran skrining jantung dalam permainan telah berubah secara besar-besaran dan ini memberi kami kesempatan untuk benar-benar mendasarkan jenis informasi itu karena itu adalah informasi besar yang tidak diinginkan siapa pun,” tambah fisio yang berbicara sebelumnya.

“Itu bukan umur panjang dari karir bermain yang Anda hadapi. Beratnya kesalahan ini bagi pemain yang pindah ke klub Anda, bagi Anda sebagai tim medis, sangat mengerikan baginya sebagai pemain. Itu adalah salah satu area penyaringan yang jauh lebih ketat sekarang daripada sebelumnya dan itu juga didorong hingga ke struktur akademi, hingga usia 13-14, oleh FA.

“Ini lebih untuk transfer dari negara-negara di mana mungkin sistem itu tidak terdokumentasi dengan baik sehingga Anda harus benar-benar memastikannya. Dan Anda harus punya waktu untuk menyelesaikan tes itu. Salah satu masalah yang sering muncul adalah ketika seorang pemain datang sangat terlambat pada hari batas waktu transfer, Anda belum tentu memiliki kemampuan untuk melakukan beberapa tes tersebut, dan Anda melihat sejarah bermain dan prosedur medis nasional yang dilakukan. sebelum turnamen internasional, seperti Piala Dunia atau Kejuaraan Eropa. Terkadang Anda mempercayai kata-kata orang.”

Kedengarannya seolah-olah fisio harus berkompromi saat jam terus berdetak. “Tepat sekali,” kata Lewin. “Dan di situlah penilaian risiko Anda harus mencerminkan hal itu. Jadi Anda akan membuat pernyataan yang mengatakan, ‘Kami belum dapat melakukan pemeriksaan jantung. Tapi kita tahu pemain ini memiliki layar jantung pada tahun 2011, 2015 dan 2019’. Itu sebabnya ini penilaian risiko, bukan medis.

Sama halnya, ada kalanya konsultasi ahli lebih lanjut merupakan kebutuhan mutlak. “Bertahun-tahun yang lalu kami merekrut seorang pemain yang memiliki kondisi jantung yang diketahui dan kami membawanya ke hari kedua karena kami harus meminta seorang profesor untuk melakukan beberapa tes lain padanya,” tambah Lewin.

Meskipun Hancock mengatakan Lewin “sangat benar” untuk menyatakan bahwa pemeriksaan medis bukanlah latihan lulus-atau-gagal, dia mengatakan bahwa skrining jantung adalah salah satu dari sedikit “hal penting yang dapat menyebabkan seseorang gagal” dan, sebagai hasilnya, baik tidak bergabung dengan klub atau menjalani tes lebih lanjut.

“Ini terjadi pada saya dua kali, sekali di sepak bola dan sekali di NBA, di mana kondisi yang disebut HOCM (kardiomiopati obstruktif hipertrofik, yang merupakan penyebab signifikan kematian jantung mendadak pada atlet muda) didiagnosis.”

Beberapa penemuan medis lebih mudah daripada yang lain. Kadang-kadang seorang pemain akan mengakui sesuatu selama pemeriksaan medis yang memicu peringatan tentang potensi masalah, seperti meminum tablet anti-inflamasi untuk waktu yang lama untuk bermain karena ketidaknyamanan atau cedera. Di lain waktu, mungkin sulit bagi seorang fisio untuk menahan senyum pada sesuatu yang pemain coba tutupi, terutama ketika sesuatu itu menatap wajah fisio.

“Kami pernah mengalami situasi di mana kami merekrut pemain yang saya ketahui sebelumnya,” tambah Stuart, mengingat waktunya di Brighton. “Kami sedang duduk berbicara dengannya dan dia di tempat tidur hanya dengan celana dalamnya. Pertanyaan pertama, ‘Apakah Anda pernah menjalani operasi?’. Dia berkata, ‘Tidak, saya rasa tidak’. Saya berkata, ‘Anda tidak pernah menjalani operasi apa pun? Bekas luka apa itu?’. Dan dia berkata, ‘Oh, ya, saya pernah mengalaminya. Itu adalah perbaikan ACL (anterior cruciate ligament)’.

“Operasi krusial sangat penting dan pada masa-masa awal, Anda biasanya memiliki bekas luka sepanjang enam inci di bagian tengah lutut. Saya tahu secara kasar kapan dia memilikinya dan saya tahu orang yang memperbaikinya. Tidak ada masalah dengan itu, tapi itu membuatku tertawa bahwa dia pikir dia bisa menjalani pemeriksaan medis dan tidak mengungkapkan hal sederhana seperti bekas luka enam inci.

“Pada akhirnya, jika pemain bermain setiap minggu, sangat tidak mungkin dia akan mengalami masalah besar,” kata seorang fisio berpengalaman. “Satu-satunya tes medis yang saya ingat akhir-akhir ini di mana ada sesuatu yang diambil dan seorang pemain ditolak passing adalah Ruud van Nistelrooy di Manchester United. Mereka menyoroti masalah dengan lututnya, dia pergi dan dalam seminggu dia mematahkan salibnya. Tapi sangat, sangat jarang Anda mendapatkannya. Medis tidak benar-benar siap untuk itu.

Rekaman Van Nistelrooy menderita cedera itu ada di YouTube. Saat itu musim panas 2000 dan Sir Alex Ferguson sedang berlibur di Spanyol ketika dia menerima pesan dari klub yang mengatakan bahwa pemeriksaan medis Van Nistelrooy telah menimbulkan masalah yang signifikan. “Kami yakin kami telah melihat kerusakan ligamen,” tulis Ferguson dalam otobiografinya. “PSV tidak setuju, bersikeras bahwa semua tes hanya menunjukkan gangguan ligamen kecil yang tidak akan mencegahnya lulus ujian. Mike Stone, bagaimanapun, tidak mau menandatanganinya.

Stone adalah dokter United saat itu. Keputusannya mungkin mengecewakan PSV, tetapi itu terbukti keputusan yang tepat. Klub Belanda tersebut kemudian melakukan sesi latihan dengan Van Nistelrooy untuk keuntungan United dan sang striker pingsan kesakitan, memegangi bagian belakang lututnya, setelah melompat untuk menyundul bola.

United, yang menunda penandatanganan Van Nistelrooy sampai dia pulih setahun kemudian, bijaksana untuk mendengarkan saran Stone tetapi itu tidak selalu terjadi. “Saya mengalami situasi dalam karir saya di mana saya benar-benar gagal dalam pemeriksaan medis dan manajer berbalik dan berkata, ‘Kami akan tetap mengontraknya’,” aku Stuart. “Dan Anda merekrutnya dan berpikir, ‘Ya Tuhan, kami punya masalah datang ke sini’.”

Sebenarnya, sebagian besar fisioterapis yang telah berada di sekitar sepak bola profesional untuk waktu yang lama akan dapat menceritakan satu atau dua cerita tentang seorang pemain yang telah menandatangani kontrak di atas kertas melawan penilaian mereka yang lebih baik. “Ada skenario yang terjadi pada saya di mana pemain telah ditandatangani terlepas dari itu,” kata Hancock. “Saya ingat seorang pemain mengatakan kepada saya, ‘Itu tidak penting karena saya sudah menandatangani kontrak dan itu tidak tunduk pada tes medis. Tetapi jumlah uang yang terlibat sekarang… perusahaan asuransi tidak akan menerimanya. Klub tidak bisa mengambil jalan pintas’.”

Sangat mudah untuk melihat mengapa seorang fisio bisa merasa seolah-olah berenang melawan arus, mengingat jumlah orang yang memiliki kepentingan dalam proses transfer, dimulai dengan pemain yang muncul berharap untuk menandatangani kontrak. . Lalu ada agen yang bakal ngebut gajinya, manajer yang ingin memperkuat starting XI, tak ketinggalan tim rekrut yang bisa saja terbang bolak-balik ke negara lain selama enam bulan terakhir untuk mengintai sang pemain. dan mencuri pawai pada saingan mereka.

Dengan latar belakang itu, menandai beberapa kekhawatiran di belakang medis adalah berita yang tidak ingin didengar oleh siapa pun, bahkan jika itu dilakukan dengan niat yang benar, baik dari segi pemain maupun klub. Faktanya, seorang fisio mengatakan bahwa penilaian medis negatif sangat buruk sehingga dia dipanggil ke ruang rapat untuk menjelaskan dirinya sendiri kepada seorang agen. “Anda harus membenarkan hal-hal,” katanya. “Saya sedang berpikir, ‘Maaf, ingatkan saya universitas mana yang Anda ambil untuk mendapatkan gelar kedokteran?’.”

Ini bukan pertama kalinya proses medis di balik penandatanganan pemain membuatnya bingung. “Saya memiliki pemain di mana, secara medis, dia baik-baik saja. Tapi Anda melihat dan melihat beberapa tes kinerja yang Anda lakukan dan Anda berpikir, ‘Menurut mereka, apa yang mereka tandatangani di sini?’. Dan Anda telah kembali ke dewan Anda dan berkata, ‘Jika Anda mengharapkan dia menjadi pemain seperti ini, dia tidak memiliki kapasitas fisik untuk melakukan itu’. Kemudian Anda mendapatkan, ‘Ya, tetapi manajer mengatakan bahwa itu adalah penandatanganannya dan dia berpegang teguh pada itu’. Dan Anda berpikir, ‘Nah, untuk apa saya melakukan medis? Apa gunanya?’.”

Hancock, yang sekarang menjalankan Apollo, sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam manajemen dan analisis data olahraga, menjelaskan bahwa seiring waktu dia belajar untuk mengambil pandangan pragmatis dalam hal sepak bola dan fisioterapi. Dia bercerita tentang Lucas Radebe yang berjuang dengan cedera pergelangan kaki di Leeds dan dengan enggan melakukan tes kebugaran di luar hotel pada pagi hari pertandingan Liga Premier. Radebe, dalam kata-kata Hancock, “tidak bisa bergerak”. Dia memandang Peter Reid, manajer Leeds saat itu, dan menggelengkan kepalanya. “Saya berkata, ‘Tidak ada kesempatan’.”

Radebe tampil untuk Leeds melawan Manchester United di tahun 2002

Reid meminta mengobrol dengan Radebe sendirian, berjalan melewati Hancock dua menit kemudian dan berkata, “Dia sedang bermain.” Hancock marah-marah sampai ke stadion. Namun, di akhir permainan, dia melihat sesuatu secara berbeda. “Lucas kelas dunia,” katanya. “Saya mendapat pelajaran yang sangat bagus hari itu, yang terbesar adalah: jangan tersinggung.

“Jadi, ya, Anda bisa berdebat dan berdebat (tentang klub yang menentang atau mengabaikan pendapat medis Anda), tapi itu bukan uang Anda, ini bukan klub Anda, Anda melakukan pekerjaan dengan kemampuan terbaik Anda. Jika seseorang tidak setuju dengan itu, mereka akan tidak setuju dengan itu.”

Mengingat semua kebisingan latar belakang dan uang yang terlibat dalam transfer, rasanya menarik untuk mengetahui apakah fisio pernah merasakan tekanan apa pun saat melakukan medis. “Anda merasakan tekanan terlebih dahulu kepada pemain, apakah Anda percaya, karena Anda memiliki kewajiban untuk merawatnya,” kata Lewin. “Tetapi, yang lebih penting — dan ini adalah sesuatu yang sulit dipahami orang — sebagai fisioterapis dan dokter profesional, kami juga memiliki kewajiban untuk merawat profesi kami. Kami diperintah, jadi jika kami tidak melakukan sesuatu dengan benar, kami akan tersingkir. Skandal Bloodgate (di rugby union pada 2009) benar-benar menyoroti hal itu kepada banyak orang dalam kedokteran olahraga.

“Jadi Anda memiliki kewajiban untuk menjaga profesi Anda, Anda memiliki kewajiban untuk menjaga pemain, Anda memiliki tanggung jawab terhadap klub. Tapi tanggung jawab itu juga baik dan buruk. Dengan kata lain, Anda memiliki tanggung jawab untuk memberi mereka kabar buruk dan juga kabar baik.”

Bagaimana berita buruk itu didokumentasikan, kata Lewin, itu penting. “Ketika Anda melakukan laporan tertulis untuk medis di klub, selama Anda menyoroti semua fakta yang Anda berikan di sana dan kekhawatiran Anda… Saya tahu seorang fisio menulis dalam surat itu, ‘Menurut pendapat saya, pemain ini harus tidak ditandatangani karena alasan medis’, dan mereka masih mengontraknya. Tapi fisio itu telah menutupi dirinya dan dokter akan melakukan hal yang sama.”

Percakapan itu mengingatkan perselisihan hukum yang berantakan dan berkepanjangan di Sunderland melibatkan Ricardo Alvarez, gelandang Argentina yang bergabung dari Inter Milan pada 2014, dan Ishtiaq Rehman, mantan kepala kedokteran klub League One tersebut. Alvarez jarang tampil selama masa peminjamannya karena masalah cedera tetapi kelangsungan hidup Sunderland di Liga Premier memicu kesepakatan permanen.

Meski Sunderland kemudian menarik diri dari perjanjian itu dan menolak untuk mengontrak Alvarez secara permanen, Inter Milan berhasil menggugat mereka untuk harga pembelian pemain (£9 juta) plus bunga. Alvarez juga menggugat Sunderland karena salah memutuskan kontrak kerjanya lebih awal, yang menyebabkan dia diberikan kompensasi sebesar £4,77 juta setelah dia membawa kasusnya ke Pengadilan Arbitrase Olahraga.

Sunderland mengklaim bahwa semua ini kembali ke medis Alvarez, mendorong mereka untuk memulai proses hukum terhadap Rehman. Pada sidang pendahuluan September lalu, perwakilan hukum Sunderland mengatakan bahwa klub mengklaim telah menderita kerugian yang timbul dari “dugaan kelalaian Rehman dalam melakukan dan pengawasan pemeriksaan medis transfer” Alvarez, mengutip bagaimana “terdakwa gagal membawa ke pengadilan penggugat. perhatian bahwa lutut kanan pemain berisiko tinggi mengalami kegagalan di kemudian hari”.

Rehman membantah tuduhan tersebut, menyangkal tanggung jawab dan bertujuan untuk mengajukan gugatan balik sehubungan dengan asuransi, hakim diberitahu pada sidang jarak jauh empat bulan lalu. Penasihat hukum Rehman juga mengatakan bahwa penilaian medis “sebenarnya dilakukan” oleh staf Sunderland lainnya saat dia berada di pertandingan tandang.

Ini adalah kasus yang diikuti oleh orang-orang dalam industri dengan penuh minat dan, menurut beberapa orang, hasilnya dapat memiliki konsekuensi besar bagi medis pemain jika klaim Sunderland berhasil, baik dalam hal asuransi ganti rugi dan ketakutan bahwa beberapa fisio dan dokter mungkin memiliki di masa depan ketika datang untuk menandatangani laporan mereka.

“Proses medisnya hampir seperti foto pada waktu tertentu,” tambah seorang fisio dalam komentar yang tidak terkait langsung dengan saga Sunderland tetapi terasa relevan dengan gambaran yang lebih luas. “Apa yang sebenarnya tidak kami dapatkan, dan apa yang orang tidak mengerti, adalah tidak ada proses penyaringan bagi kami yang dapat memprediksi kemungkinan 100 persen di masa depan. Kami tidak benar-benar tahu itu. Jadi pada dasarnya kami memberikan pendapat tentang seorang pemain.”

Klub apa yang kemudian memilih untuk melakukannya dengan pendapat itu terserah mereka.

[/fusion_text][/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container][fusion_global id=”1880″]


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *