Di dalam Akademi Benfica: ‘Kami ingin Mereka Mendapat Ballon d’Or’


[fusion_global id=”2014″][fusion_builder_container hundred_percent=”no” equal_height_columns=”no” hide_on_mobile=”no” background_color=”var(–awb-color7)” background_position=”left top” background_repeat=”no-repeat” fade=”no” background_parallax=”none” enable_mobile=”no” parallax_speed=”0.3″ video_aspect_ratio=”16:9″ video_loop=”yes” video_mute=”yes” border_style=”solid” border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” type=”flex” flex_justify_content=”center”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”3_5″ layout=”3_5″ last=”true” spacing=”yes” center_content=”no” hide_on_mobile=”no” background_repeat=”no-repeat” background_position=”left top” hover_type=”none” border_position=”all” animation_speed=”0.1″ border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” first=”true” spacing_right=”2%” spacing_left=”2%” min_height=”” link=”” background_blend_mode=”overlay”][fusion_text columns=”” column_min_width=”” column_spacing=”” rule_style=”” rule_size=”” rule_color=”” hue=”” saturation=”” lightness=”” alpha=”” content_alignment_medium=”” content_alignment_small=”” content_alignment=”” hide_on_mobile=”small-visibility,medium-visibility,large-visibility” sticky_display=”normal,sticky” class=”” id=”” margin_top=”” margin_right=”” margin_bottom=”” margin_left=”” fusion_font_family_text_font=”” fusion_font_variant_text_font=”” font_size=”” line_height=”” letter_spacing=”” text_transform=”” text_color=”” animation_type=”” animation_direction=”left” animation_color=”” animation_speed=”0.3″ animation_delay=”0″ animation_offset=””]

“Saya hanya ingin mendengar bola menyentuh kaki,” kata Joao Milho.

Hari pelatihan yang panjang di berbagai kelompok usia akan segera berakhir di akademi Benfica di Seixal, di mana sisi selatan Lisbon – perjalanan feri selama 20 menit melintasi Sungai Tagus – semuanya menghilang dalam kegelapan.

Sulit untuk melihat apa pun kecuali pesepakbola sekarang (lebih dari 50 dari mereka, di dua kelompok umur, mengejar bola – dan mimpi) di bawah lampu sorot.

Milho sedang melatih tim di bawah 14 tahun dan baru saja selesai mendemonstrasikan latihan passing segitiga: menyapukan bola bergerak ke seluruh tubuhnya pertama kali dengan salah satu kaki ke pemain di kiri dan kanannya. Dia membuatnya terlihat mudah.

Beberapa pemain merasa jauh lebih sulit. “Kerucut kuning adalah bek terhebat di sesi latihan, dia mendapatkan semua bola,” teriak Milho beberapa saat kemudian setelah umpan bandel lainnya membentur salah satu dari tiga penanda tempat anak laki-laki ditempatkan.

Komentarnya memicu tawa dari beberapa dari kami yang menonton dari pinggir lapangan, tetapi Milho tidak bercanda. Dia ada di sini untuk bekerja: untuk melatih yang terbaik dari yang terbaik dan untuk mengembangkan pemain yang dapat tampil di level elit untuk klub terbesar Portugal.

Minggu lalu, Atletik diundang ke akademi Benfica untuk melihat proses itu dari dekat. Diberikan akses ke semua area, kami diberi wawasan menarik tentang kehidupan di dalam pabrik bakat Benfica.

Kami belajar bahwa cara terbaik untuk menonton anak muda joao felix adalah dengan berbaring di lantai, kami mengamati sesi pelatihan yang membawa pesan tersembunyi, bertemu João Cancelo penerus potensial dan, mungkin lebih dari apa pun, menemukan betapa berartinya bagi staf akademi untuk melihat salah satu dari mereka melakukan debut untuk Benfica.

“Itu adalah salah satu trofi terbesar kami saat itu terjadi,” kata Pedro Marques, direktur teknik yunior, wajahnya berseri-seri. “Kami bisa memenangkan liga U-15 – itu adalah tonggak sejarah dan penting – tapi nyata trofi adalah saat para pemain mencapai impian mereka: saat mereka bermain untuk Benfica di stadion dan mereka melihat elang. Tidak ada perasaan yang lebih baik. Kami tahu itu sangat berdampak bagi mereka sebagai pemain tetapi juga bagi kami.”

Marques menyingsingkan lengan bajunya, melihat lengannya dan tersenyum. “Itu membuat kami merinding ketika kami memikirkannya dan ketika kami melihat anak laki-laki itu,” tambahnya. “Dan kemudian setiap kali mereka berada di bangku cadangan, kami berpikir, ‘Pakai anak itu! Dia bisa bermain!’”

Marques dan rekan-rekannya mengalami perasaan itu lebih sering daripada kebanyakan orang. Karya seni di koridor di luar ruang ganti akademi di kampus Seixal memberikan pengingat tentang berapa banyak pemain yang telah lulus akademi dalam beberapa tahun terakhir —Ruben Dias, Bernardo Silva dan Renato Sanches di antara mereka.

Gonçalo Ramos, yang mengalahkan Cristiano Ronaldo ketika dia mencetak hat-trick untuk Portugal melawan Swiss setelah dipilih di depannya di Piala Dunia final tahun lalu, adalah tambahan terbaru pada wall of fame yang terus-menerus perlu diperbarui.

Ruang harus segera ditemukan di koridor untuk menceritakan kisahnya Antonio Silva, bek tengah berusia 19 tahun yang melakukan debutnya untuk Benfica awal musim ini dan sudah menarik perhatian klub-klub terbesar di Eropa.

Bersama Ramos, Florentino Luis dan Goncalo Guedes, yang dipinjamkan dari Wolverhampton, Silva adalah salah satu dari empat mantan pemain akademi yang tampil reguler di tim Benfica yang duduk di puncak Liga Primera setelah hanya kalah sekali sepanjang musim dan bertandang ke Club Bruges di babak 16 besar. Liga Champions malam ini.

Rodrigo Magalhaes, yang telah bekerja untuk Benfica sejak 2005 dan sekarang menjadi koordinator teknis akademi, mengangguk ketika dikatakan bahwa dia harus bangga dengan kuartet tersebut.

“Ya,” kata Magalhaes, sebelum berhenti sejenak. “(Tapi) itu tidak cukup.”

Jadi apa jadinya? “Untuk memiliki setidaknya enam atau tujuh pemain reguler di tim utama, memenangkan Liga Champions dan kemudian satu, dua atau tiga dari mereka memenangkan Ballon d’Or.”

Ekspresi wajah Magalhaes mengatakan bahwa dia sangat serius dan, dalam banyak hal, menunjukkan tingkat ambisi di dalam akademi Benfica.

Perjalanan panjang dan berliku ke Estadio da Luz dimulai pada usia lima tahun untuk beberapa anak laki-laki. Magalhaes pertama kali melihat Joao Felix bermain pada usia itu dan begitu terpesona oleh apa yang dia saksikan sehingga dia merasa perlu berbaring – secara harfiah.

“Itu di dalam ruangan di sebuah sekolah di Viseu,” katanya, matanya berbinar mengingatnya. “Saya ingat satu atau dua kali saya menempatkan diri saya di tanah untuk melihat cara dia menyentuh bola dengan kakinya. Itu menakjubkan.”

Viseu adalah salah satu dari lima pusat bakat regional yang dioperasikan Benfica di Portugal, memungkinkan klub merekrut dan melatih pemain dari seluruh negeri. Akademi utama klub didasarkan pada dua situs terpisah: Lisbon, tempat kelompok usia yang lebih muda berlatih di malam hari, dan Seixal, yang merupakan rumah bagi tim U-14 hingga tim B dan juga tempat tim utama berlatih.

Untuk menempatkan skala komitmen Benfica untuk menemukan dan mengembangkan bakat ke dalam konteks, ada lebih dari 500 pemain saat ini dalam sistem akademi klub di semua kelompok usia mereka (termasuk pusat bakat) dan 115 pelatih dipekerjakan. Ini adalah operasi besar.

90 staf lainnya, yang berspesialisasi dalam segala hal mulai dari kesejahteraan dan nutrisi hingga kedokteran dan psikologi, berbasis di kampus Seixal, yang dibuka pada tahun 2006. Ini adalah rumah bagi sembilan lapangan dan juga menyediakan akomodasi untuk 90 anak laki-laki yang hidup, bernapas, dan tidur sepak bola di antaranya. dididik di sekolah setempat.

Semua ini tidak murah — biaya tahunan untuk menjalankan akademi Benfica adalah sekitar €10-12 juta (£8,8-10,5 juta; $10,7-12,8 juta) setahun. Sisi sebaliknya adalah bahwa tiga lulusan akademi yang saat ini berada di tim utama – Silva, Florentino dan Ramos – akan bernilai lebih dari 10 kali lipat jumlah di antara mereka, belum lagi jumlah besar yang dihasilkan dari penjualan pemain lokal. di masa lalu.

“Saya pikir Benfica cukup unik atau berbeda dari banyak klub lain karena ini benar-benar proyek jangka panjang bagi kami dalam hal akademi,” tambah Marques. “Kami tidak membeli pemain U-16 terbaik atau U-17 terbaik di Eropa atau di dunia dan kemudian meninggalkan mereka dua atau tiga tahun sehingga mereka bisa masuk tim utama.

“Ini adalah strategi klub lain untuk melakukannya seperti itu. Cara kami adalah berhubungan dengan para pemain di usia yang sangat muda, memperkenalkan mereka ke Benfica (dan) menghubungkan mereka dengan klub; yang dimulai dengan lima pusat bakat, ditambah Lisbon, yang kami miliki di seluruh negeri.

“Ini adalah titik masuk bagi para pemain untuk terhubung, dan Goncalo (Ramos) dan Antonio (Silva) memulai dengan salah satu pusat bakat tersebut: Antonio di utara dan Goncalo di Faro. Jadi itu menunjukkan kepada Anda waktu para pemain ini bersama kami dan waktu yang dibutuhkan – itu tidak pernah lurus.

Kisah Silva menarik. Setelah tampil mengesankan di Viseu, dia diundang untuk menempati tempat tinggal di Seixal. Meskipun itu dipandang sebagai peluang sepakbola yang fantastis untuk anak berbakat mana pun, tidak ada yang akan berpura-pura bahwa meninggalkan rumah pada usia yang begitu muda itu mudah.

Klub dengan hati-hati memilih teman sekamar – setiap anak laki-laki berbagi dengan setidaknya satu pemain lain – dan staf pendukung melakukan semua yang mereka bisa untuk menjadikan pengalaman itu senormal mungkin atau, dalam kata-kata Marques, “menjadi seperti orang tua ketika orang tua mereka tidak ada”.

Ini bisa berupa sesuatu yang sederhana seperti memastikan kue ulang tahun telah dibuat atau menangani masalah yang lebih rumit yang membutuhkan dukungan emosional. Tak pelak lagi, beberapa anak laki-laki akan lebih mudah beradaptasi daripada yang lain. Dalam kasus Silva, awalnya terlalu berat baginya dan dia kembali ke keluarganya — berbasis lebih dari 290 km jauhnya.

“Pengembangan pemain tidak semuanya pelangi dan hari cerah,” kata Marques, yang sebelumnya menjadi analis kinerja tim utama untuk Manchester City. “Untuk mengatasi pasang surut, tantangan dan juga kegembiraan dari perjalanan ini, Anda hanya dapat melakukannya jika Anda dekat dengan anak laki-laki, dekat dengan keluarga; jika Anda benar-benar memahami bagaimana mereka sebagai pribadi.

“Karena contohnya dengan Antonio, tantangan yang dia miliki bukanlah tantangan sepak bola. Ini lebih tentang adaptasinya di sini. Dengan keluarga, kami sepakat bahwa akan lebih baik untuk kembali kepada mereka. Kami berhasil mendapatkan klub tempat dia bisa berlatih selama satu tahun lagi, lalu kami mencoba lagi tahun berikutnya. Dia beradaptasi dengan lebih baik dan kami mengambilnya dari sana.”

Kemunculan Silva di level tim utama musim ini masih mengejutkan. Musim lalu dia menjadi bagian dari tim luar biasa Benfica U-19 yang memenangkan UEFA Youth League, mengalahkan Red Bull Salzburg 6-0 di final.

Adik laki-laki Joao Felix, Hugo, berada di tim yang sama dengan Joao Neves, seorang gelandang berbakat berusia 18 tahun yang juga melakukan debutnya musim ini dan memasukkan kemejanya ke dalam celana pendeknya dengan rapi saat dia bermain. Mereka bertiga berdiri bahu membahu dalam foto perayaan tim yang memenuhi salah satu dinding di resepsi di Seixal.

Perkembangan alami Silva adalah bermain untuk Benfica U-23 atau tim B, yang berkompetisi di Liga Portugal 2 (divisi kedua). Sebaliknya, Silva diterjunkan ke tim utama setelah Roger Schmidt, pelatih Jerman Benfica, membuka pintu bagi sejumlah pemain akademi selama pramusim.

“Kami tahu dan kami sangat yakin bahwa Antonio bisa mencapai level tim utama, bahwa dia bisa menjadi starter di masa depan,” kata Marques. “Tapi saya tidak bisa menyebutkan nama satu orang yang berharap dia akan sampai di sana, bermain, bertahan di sana segera, dan bermain di Liga Champions di usia yang begitu muda dan begitu sering di starting XI – dan itu hanya bisa menginspirasi untuk semua disini.”

“Kami menyebutnya cara bermain yang positif,” kata Filipe Coelho, pelatih U-19 Benfica. “Kami ingin koneksi dekat satu sama lain dan tidak hanya dalam 11 sisi. Kami mencoba untuk menghubungkan pemain dekat satu sama lain dalam tujuh-a-side dan sembilan-a-side juga (dalam kelompok usia yang lebih muda), karena kami ingin tumbuh bersama hingga sepertiga terakhir lapangan. Kami mencoba mencari keunggulan numerik dalam game — pada dasarnya, kelebihan ruang.”

Coelho sedang menjelaskan filosofi bermain Benfica di akademi, sebuah topik yang dia layak untuk dibicarakan setelah bekerja untuk klub selama 16 tahun dan melatih setiap kelompok umur dari level U-12 hingga U-19.

Prinsip-prinsip yang dirujuk Coelho di atas tertanam dalam formasi 4-3-3 yang berfungsi sebagai titik awal Benfica dalam sepak bola 11 lawan 11 di tingkat akademi. Namun, yang terpenting, para pemain memiliki kebebasan untuk mengekspresikan diri.

“Saya pikir penting untuk memiliki pedoman yang kami miliki. Tapi penting untuk tidak melatih secara berlebihan atau merusak bakat, ”kata Coelho. “Terkadang kami merasa – untungnya tidak di Benfica… tapi saya pikir budaya Portugis sejak Jose Mourinho, (itu) sebaliknya, jadi terkadang kami melihat permainan para pelatih, bukan para pemain.”

Ditanya apakah maksudnya gaya bermain yang lebih pragmatis, Coelho menjawab: “Lebih pragmatis dan berusaha membuatnya seperti tarian sehingga Anda memiliki koreografi. Tapi permainannya bukanlah koreografi. Mereka (para pemain) harus membaca permainan: mereka harus beradaptasi, mereka harus memutuskan sendiri. Jadi kami membantu membangun jalur, tetapi jalur tersebut kemudian dibangun dari para pemain.”

Sebagai contoh, Coelho mengatakan ada kalanya selama sesi latihannya ketika dia “melihat dua solusi, tetapi pemain terbaik melihat lebih banyak solusi daripada saya”.

Ini mengingatkan cerita Magalhaes tentang waktu Bernardo Silva berlatih dengan Benfica U-12 dan pelatih menyiapkan latihan baru untuk menguji para pemain, mengantisipasi bahwa dia perlu memberi anak laki-laki lima atau enam menit untuk menghasilkan beberapa jawaban sebelum kemudian harus menjelaskan semuanya kepada mereka.

Silva memiliki banyak solusi dalam 10 detik. “Pelatih berkata kepada saya, ‘Apa-apaan ini?’” kenang Magalhaes. “‘Saya harus membuang sesi latihan ini ke tempat sampah’.”

Menariknya, Coelho berbicara tentang mengembangkan praktik pelatihan untuk pemain yang “menghubungkan perilaku yang kita inginkan untuk permainan tanpa memberi tahu mereka”. Ini adalah cara pembinaan yang cerdas yang berarti pembelajarannya bersifat subliminal dan lebih alami.

Memang, sesi yang dia lakukan dengan pemain U-19 sebelum wawancara kami sangat menarik untuk ditonton. Dalam salah satu latihan, dia mengatur lemparan dengan empat gol mini di setiap ujungnya. Permainan itu delapan lawan satu, dengan dua pemain netral ditempatkan di kedua ujung di antara gawang. Ada juga pemain netral di tengah lapangan untuk menjamin kelebihan penguasaan bola bagi tim yang, Coelho menjelaskan, “memberikan perasaan sukses” saat bermain dari belakang.

“Latihan berbicara sedikit tentang cara kita melihat permainan,” kata Coelho. “Aturan permainannya adalah Anda bisa mencetak gol kecil dengan kombinasi pemain netral yang berdiri di antara gawang. Ini bisa berupa kombinasi langsung atau mencari lari orang ketiga. Tapi tujuannya hanya berlaku jika semua tim berada di setengah ofensif — untuk tumbuh bersama.

“Juga, ketika tim bertahan dekat dengan gawang, jika pemain (menyerang) merasa ini bukan waktu yang tepat (untuk mencetak gol), kami harus menarik mereka lagi. Jadi bek tengah dan bek sayap harus kembali lagi, memberi ruang, dan mencoba menarik tekanan lagi untuk mencari ruang. Jadi itulah kedewasaan dalam permainan kami.”

Raungannya keras – cukup keras untuk mengetahui bahwa sebuah gol telah dicetak di suatu tempat.

Ternyata tim U-23 yang bermain tandang melawan Famalicao baru saja menyamakan kedudukan. Permainan ini ditayangkan di televisi di seluruh kampus — bahkan pertandingan di bawah 14 tahun disiarkan di kantin — dan reaksi terhadap gol tersebut mengungkapkan segalanya tentang budaya di dalam akademi Benfica.

“Ketika saya melihat para pemain dan ketika saya melihat staf, komitmen mutlak mereka untuk Benfiquista luar biasa,” kata Nick Chadd, kepala ilmu olahraga dan kekuatan dan pengkondisian klub. “Anda melihat para pemain datang dan mendukung kelompok usia yang berbeda, olahraga yang berbeda, melihat mereka di pertandingan wanita: mereka benar-benar penggemar seperti halnya mereka adalah pemain untuk klub.”

Chadd, mantan karyawan Manchester City lainnya, melanjutkan dengan berbicara tentang “sejumlah besar orang di Benfica yang ingin terlibat dalam struktur pendukung untuk anak-anak” – sesuatu yang bersinar saat Anda berjalan-jalan di Seixal.

Tidak ada yang tersisa untuk kesempatan, sampai psikolog olahraga dialokasikan untuk setiap kelompok umur dari bawah 13 tahun ke atas untuk bekerja dengan para pelatih serta anak laki-laki. Psikolog menonton setiap sesi latihan dari sisi lapangan dan para pemain dapat berbicara dengan mereka di sela-sela latihan jika mereka mau.

“Itu hadir pada saat aksi itu benar-benar terjadi, jadi saya bisa melihat bagaimana mereka berperilaku dalam keadaan tertentu di sini dalam latihan dan juga dalam pertandingan,” jelas Filipa Jones, yang merupakan psikolog olahraga tim B dan sedang mengamati latihan saat ini. .

“Ini (kehadiran) sangat penting karena saya berbicara dengan mereka, saya mendengar persepsi mereka tentang sesuatu yang terjadi pada mereka, saya bertanya tentang dampak internal yang ditimbulkannya, tetapi saya juga melihatitu terjadi, dan terkadang perilakunya tidak sesuai dengan apa yang mereka pikirkan.

“Juga, penting bagi mereka untuk berurusan dengan saya di lapangan karena psikologi di sini sangat alami. Misalnya, terkadang kami tidak harus masuk ke dalam, kami (juga) bisa berbicara setelah latihan. Kadang-kadang mereka minum air, datang dan berkata, ‘Apakah Anda melihat itu?’ Kadang-kadang mereka meminta saran, ‘Bagaimana saya bisa lebih siap menghadapi keadaan ini?’”

Secara mental, ada begitu banyak hal yang harus dihadapi para pesepakbola akademi dalam perjalanan mereka, terutama di klub seperti Benfica, di mana persaingannya sangat ketat — beberapa kelompok usia memiliki hingga 40 pemain — dan ekspektasinya sangat tinggi sejak saat itu. menarik baju.

Sisi fisik juga menarik untuk dieksplorasi, terutama karena strategi Benfica adalah memainkan hampir semua kelompok umur mereka dalam setahun untuk membuat pertandingan lebih kompetitif. Beberapa pemain jelas lebih cocok untuk itu daripada yang lain – sungguh luar biasa melihat perbedaan ukuran dalam skuad U-15 Benfica saat mereka duduk untuk makan malam di kantin.

“Antara di bawah 13 tahun dan di bawah 15 tahun, terkadang kita memiliki jarak empat atau lima tahun antara usia kronologis dan usia biologis,” jelas Magalhaes. “Jadi ada pemain A dan pemain B yang keduanya berusia 14 tahun. Namun pemain A memiliki usia biologis 16 tahun, dan pemain B memiliki usia biologis 12 tahun.

“Misalnya, Bernardo Silva adalah pemain yang luar biasa di usia U-9, 10, dan 11 — seperti bermain Superman. Tingkat teknisnya yang tinggi dan pengambilan keputusannya, itu… seperti seorang profesional. Kemudian dia memiliki beberapa masalah: dia adalah seorang pria kurus, seorang pria kecil, dan sulit baginya untuk bermain di bawah usia 14, 15, 16 dan 17. Jadi kewajiban kita untuk memiliki lingkungan yang baik untuk mengembangkan pemain berbakat seperti itu. .

“(Joao) Felix memiliki masalah yang sama. Dan Antonio Silva juga sama – di U-15, terkadang dia bermain di tim U-14 kami karena dia tidak memiliki kapasitas untuk bermain secara reguler di U-15.”

Keterampilannya adalah mengetahui di mana dan kapan harus memberikan kelonggaran, dalam beberapa kasus menunda keputusan pada pemain muda untuk memberi mereka waktu mengembangkan atribut lainnya. Dalam kasus Ruben Dias – dan ini akan mengejutkan banyak orang – level teknisnya lebih rendah daripada banyak rekan satu timnya selama awal masa remajanya. Tetapi staf akademi menghargai sifat-sifat lain yang terlalu bagus untuk diabaikan.

“Anda lihat cara dia berkomunikasi dengan rekan satu timnya; dia seperti seorang jenderal, seperti seorang pemimpin. Semua orang memperhatikannya, ”kata Magalhaes. “Ketika kami berbicara dengan departemen kepanduan kami tentang Ruben, beberapa orang berpikir, ‘Mengapa Ruben? Kami memiliki bek tengah yang lebih baik’. Tapi kami tidak memiliki bek tengah dengan karakteristik itu.

“Level pertahanannya tinggi, tetapi komunikasi dan karismanya, dan cara dia berbicara dengan tim, berbeda dibandingkan dengan yang lain.”

Francisco Machado menjauh dari rekan satu timnya yang sedang menikmati barbekyu di bulan Februari – latihan membangun tim alih-alih tanda bahwa musim panas telah tiba lebih awal di Portugal – untuk membicarakan pengalamannya sebagai pemain muda di Benfica.

“Saya bermain sebagai bek kiri,” kata Machado. “Dalam posisi saya, karena karakteristik saya, saya pikir saya adalah pemain yang mirip dengan (Oleksandr) Zinchenko. Bahkan (Alex) Grimaldo, saya sangat menyukainya.”

Lahir pada tahun 2005, Machado adalah pemain internasional Portugal U-17 dengan masa depan cerah. Jika dia bermain sebaik dia berbicara – dia adalah seorang pemuda terpelajar dan ramah yang bahasa Inggrisnya luar biasa – Benfica memiliki Cancelo lain di tangan mereka.

“Benfica pertama kali mengundang saya untuk datang ke sini saat saya berusia 12 tahun,” jelas Machado. “Tetapi dengan orang tua saya, kami pikir itu terlalu dini. Saya pikir itu keputusan yang bagus. Benfica dapat memberikan semua persyaratan bahkan kepada pemain termuda, tetapi penting untuk datang ke sini dengan sedikit tanggung jawab dan menyadari apa yang akan Anda temukan di sini.

“Ketika saya datang ke sini, saya berusia 14 tahun. Saya pikir itu akan sangat sulit, tetapi saya mendapatkan teman dalam dua atau tiga minggu. Semua orang luar biasa dan kami juga memiliki profesional yang ada di sini 24 jam sehari dan dapat menjelaskan semua yang ingin kami ketahui.”

Machado berasal dari Coimbra, yang berjarak 200 km sebelah utara Lisbon. Dengan kata lain, dia jauh dari rumah. Machado memberikan tanggapan yang bijaksana ketika ditanya betapa sulitnya meninggalkan keluarga di usia yang begitu muda. “Bukan hanya orang tuamu, tapi juga teman-temanmu,” katanya.

“Kami melihat banyak teman kami yang keluar (sekarang), mulai bergaul dengan orang lain, kemudian ketika kami pergi ke sana kami mencoba untuk bersama mereka tetapi sudah berbulan-bulan. Percakapan, awalnya, agak sulit. Tapi saya pikir penting bagi kami, meskipun kami jauh, untuk mempertahankan sekelompok teman karena ketika kami membutuhkan mereka, yang asli akan ada di sana.”

Impian Machado, katanya, adalah bermain untuk tim A Benfica. “Ini adalah impian semua orang yang ada di sini, tapi kami tahu itu sangat sulit.”

Dia melihat dari balik bahunya ke rekan satu timnya di skuad U-19. “Dalam grup seperti kami di sini, 23 atau 24, jika tiga, empat, lima maksimal mencapai tim utama, itu sangat, sangat bagus – dan jarang. Tetapi kita harus percaya pada diri kita sendiri karena jika kita tidak percaya, tidak ada yang akan melakukannya.”

Kata-kata itu beresonansi ketika Anda melihat-lihat wajah-wajah muda yang menikmati diri mereka sendiri dan berpikir tentang apa yang akan terjadi di masa depan. Ada begitu banyak anak laki-laki di akademi Benfica – sekitar 80 telah menandatangani kontrak profesional – sehingga tidak mungkin untuk tidak memikirkan perlombaan ke puncak dan bagaimana hanya sebagian kecil yang akan sampai ke sana.

“Sepanjang perjalanan kami merasa bertanggung jawab dan sadar bahwa banyak dari mereka tidak akan berhasil,” kata Marques. “Itulah kenyataannya dan kami tidak menyembunyikan sisi itu, karena saya pikir itu juga penting bagi mereka yang bertahan, dan setiap tahun maju satu langkah lagi, untuk memahami bahwa ini mungkin bisa berakhir kapan saja.

“Jadi ada tanggung jawab perkembangan untuk membesarkan mereka sebagai seorang anak, sebagai anak laki-laki, tetapi juga dalam masa transisi ketika mereka pergi. Ini bisa menjadi momen yang sangat tumpul: kesadaran bahwa impian bermain untuk Benfica telah berakhir.”

Beberapa pemain yang dilepas akan menjauh dari permainan, sementara yang lain akhirnya menemukan klub di tempat lain di Portugal (27 lulusan akademi telah bermain untuk tim B musim ini, mendapatkan pengalaman sepak bola profesional dalam prosesnya). Lalu ada yang berlatih ulang untuk mengambil posisi lain di klub, dari fisioterapis dan ahli gizi hingga psikolog dan pelatih.

Pedro Torrado melihat keluar dari salah satu ruang istirahat di sisi lapangan buatan di Lisbon, di mana dua pemain U-10 bersaing dalam duel satu lawan satu di bawah lampu sorot dan di bawah bayangan Estadio da Luz.

“Saya pikir yang paling penting adalah apa yang diberikan oleh karir saya di sepak bola muda,” kata Torrado. “Mungkin saya di sini karena proses pendidikan Benfica.”

Torrado adalah mantan pemain akademi Benfica yang menjadi pelatih. Sekitar satu dekade yang lalu, Cancelo dan Bernardo Silva berada di tim yunior yang sama dengannya, tetapi karier mereka mengarah ke satu arah dan kariernya ke arah lain. Torrado dibebaskan oleh Benfica dan perlu memikirkan kembali apa yang harus dilakukan selanjutnya dalam hidupnya. Dia akhirnya menemukan jawabannya di dekat rumah.

“Melatih benar-benar sebuah hasrat,” kata Torrado, yang bertanggung jawab atas tim U-12 Benfica. “Saya sangat menikmati pekerjaan seperti ini, terutama di zaman sekarang. Saya suka melihat bagaimana mereka berkembang, bagaimana mereka tumbuh, apa yang perlu mereka lakukan untuk menjadi lebih baik.”

Metodologi pelatihan Benfica terlihat sangat berbeda pada kelompok usia yang lebih muda. Fokusnya adalah pada perilaku individu – khususnya penguasaan bola dan kemampuan satu lawan satu – daripada kerja sama tim.

Ini juga tidak semua tentang sepak bola.

“Anak-anak memiliki (pelajaran) dansa,” kata Torrado. “Karena saat ini kami melihat kemampuan satu lawan satu di sini. Apa faktor terpenting dalam situasi seperti ini? Bagi kami, ini bukan pengambilan keputusan. Bagi kami, ini adalah kualitas gerakan.

“Anda dapat melakukan dribel seperti yang dilakukan Bernardo Silva, tetapi Anda tidak dapat melakukannya dengan cara yang dia lakukan karena kualitas pergerakan yang dia miliki. Dan, bagi kami, menari adalah program yang memberi mereka ritme dan kelancaran itu.”

Seluruh lapangan adalah pusat aktivitas sekarang. Sebuah permainan sedang berlangsung di sebelah kanan kami, ada latihan dribbling dan shooting di sebelah kiri dan sekelompok kecil anak laki-laki yang tampaknya telah saling bertarung selamanya masih melakukannya di depan kami.

Torrado melihat ke seberang stadion dan kembali ke anak laki-laki.

“Senang sekali mereka bisa melihat masa depan,” katanya. “Ini adalah misi kami untuk mengembangkan pemain yang bisa berada di sini. Ini proses yang sulit, kami tahu. Mungkin satu dari seribu orang akan berada di sana dalam jangka panjang. Tapi kami memberi mereka kepercayaan dan keyakinan bahwa itu mungkin.”

[/fusion_text][/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container][fusion_global id=”1880″]


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *