Gareth Bale, golf, dan kehidupan yang diimpikannya setelah pensiun dari sepak bola


[fusion_global id=”2014″][fusion_builder_container hundred_percent=”no” equal_height_columns=”no” hide_on_mobile=”no” background_color=”var(–awb-color7)” background_position=”left top” background_repeat=”no-repeat” fade=”no” background_parallax=”none” enable_mobile=”no” parallax_speed=”0.3″ video_aspect_ratio=”16:9″ video_loop=”yes” video_mute=”yes” border_style=”solid” border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” type=”flex” flex_justify_content=”center”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”3_5″ layout=”3_5″ last=”true” spacing=”yes” center_content=”no” hide_on_mobile=”no” background_repeat=”no-repeat” background_position=”left top” hover_type=”none” border_position=”all” animation_speed=”0.1″ border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” first=”true” spacing_right=”2%” spacing_left=”2%” min_height=”” link=”” background_blend_mode=”overlay”][fusion_text columns=”” column_min_width=”” column_spacing=”” rule_style=”” rule_size=”” rule_color=”” hue=”” saturation=”” lightness=”” alpha=”” content_alignment_medium=”” content_alignment_small=”” content_alignment=”” hide_on_mobile=”small-visibility,medium-visibility,large-visibility” sticky_display=”normal,sticky” class=”” id=”” margin_top=”” margin_right=”” margin_bottom=”” margin_left=”” fusion_font_family_text_font=”” fusion_font_variant_text_font=”” font_size=”” line_height=”” letter_spacing=”” text_transform=”” text_color=”” animation_type=”” animation_direction=”left” animation_color=”” animation_speed=”0.3″ animation_delay=”0″ animation_offset=””]

++++

Jalur pemain di Shore Course di Monterey Peninsula Country Club, Pebble Beach, yang hanya dipisahkan dari Samudra Pasifik oleh US Highway 1 yang terkenal, secara berkala menempatkan mereka di samping penonton. Saat itu terjadi, kemurahan hati Gareth Bale meluap.

Di setiap perhentian, dia memenuhi setiap permintaan, tersenyum secara keseluruhan. Tanda tangan ditandatangani. Mengambil foto. Mendengar pujian. Terlibat dalam obrolan ringan. Dia menawarkan sarung tangan bertanda tangan kepada seorang gadis berusia tujuh tahun yang mengenakan Tottenham Hotspur jersey, di sana bersama ayahnya dengan kaus rumah Wales. Para penggemar yang memujanya mendapatkan semua yang mereka minta dari G.O.A.T. pemain bola. Semua orang kecuali Danny Ordaz.

Seorang penduduk berusia 27 tahun dari kota terdekat Salinas, Ordaz mengikuti kuartet Bale untuk putaran kedua turnamen AT&T Pebble Beach Pro-Am. Kegigihannya membuatnya berswafoto dengan Bale. Tapi Ordaz sangat menginginkan tanda tangan. Masalahnya: dia tidak punya apa-apa untuk ditandatangani. Topinya berwarna hitam, begitu pula kemejanya, jadi tanda Sharpie tidak akan terlihat. Dia datang ke turnamen berencana untuk membeli topi atau kemeja, tetapi kursus tersebut tidak menyertakan toko pop-up yang dia harapkan. Jadi dia tidak punya apa-apa untuk ditandatangani Bale.

Yah, dia memang punya satu hal. Tapi itu berisiko.

“Saya ingin dia menandatanganinya,” kata Ordaz, “tetapi saya tidak yakin apakah dia mau.”

Dia yakin Bale akan menolaknya. Itu adalah topi abu-abu dengan paruh merah dan lambang Liverpool. Ordaz memahami Bale Liga Primer kesetiaan adalah untuk Tottenham. Tapi Bale begitu akomodatif. Dan dia berhasil mencetak dua gol Real Madrid kemenangan atas Liverpool di final Liga Champions 2018. Mungkin, pikir Ordaz, Bale mungkin melihat penandatanganan topi itu sebagai pukulan lain ke musuh masa lalu. Mungkin.

Ordaz menyerahkan topi dan Sharpie. Butuh waktu paling lama bagi Bale untuk mengenali topi itu dan mengembalikannya.

“Saya tidak menandatangani itu, sobat,” kata Bale sambil berjalan pergi dengan kedua tangan terangkat, memberi isyarat bahwa dia tidak menginginkan bagian dari topi itu. Penolakannya termasuk seringai hangat. Ordaz tertawa.

“Saya pikir dia tidak akan melakukannya, tapi saya berharap,” katanya. “Tapi dia sangat keren. Benar-benar bagus.”

Bahkan saat menolak penggemar, getaran Bale tidak diragukan lagi. Dia bersenang-senang. Dan bagaimana mungkin dia tidak?

Ini adalah kehidupan yang harus dibayangkan oleh pemain berusia 33 tahun itu ketika dia pensiun dari sepak bola. Belum genap sebulan setelah gantung sepatu, kira-kira sembilan minggu sejak hukumannya di Piala Dunia membuat sejarah sepak bola Welsh, Bale berada di bagian lain dari surga di tepi barat California. Di, konon, pertemuan terbesar antara darat dan laut. Tempat seperti ini adalah tempat yang paling diharapkan Bale untuk muncul kembali: di lapangan golf, memainkan hasratnya yang dapat dia andalkan sepenuhnya sekarang setelah dia selesai dengan tim nasionalnya dan mapan sebagai tokoh olahraga legendaris Inggris yang mengantarkan gelar di dua negara lain. Ini hampir terlalu sempurna.

Di sini, di kompetisi terkenal yang berpasangan PGA profesional dengan pegolf selebriti, Bale mungkin yang paling terkenal di dunia di seluruh turnamen. Tapi dia bukan yang paling populer di sini. Kerumunan yang lebih besar pada Jumat sore ini mengikuti orang-orang seperti bintang Tour Jordan Spieth dan aktor Jason Bateman. Kontingensi Bale jauh lebih tidak hiruk pikuk daripada yang dia dapatkan di kebanyakan lemparan. Itu tidak hanya memungkinkan dia untuk menyebarkan kemurahan hatinya secara merata, tetapi juga tampaknya membantunya mempertahankan ketenangannya yang nyata.

Selama Tantangan Hole-in-One yang berpusat pada selebritas di The Hay, kursus singkat di Pebble Beach, Bale hampir tidak pernah berhenti tersenyum. Di area terpencil untuk para peserta, ia berbaur dengan kumpulan orang-orang terkenal hampir sampai ke titik ketidakjelasan. Tubuhnya yang setinggi 6 kaki 1 inci dan kuat tidak benar-benar muncul di tengah kerumunan yang menampilkan bola basket Hall of Famer Pau Gasol dan quarterback Hall of Fame masa depan Aaron Rodgers.

Dan pakaian halus Bale dari kaus crewneck Adidas hijau hutan dan pelari biru tidak memiliki peluang untuk menarik perhatian saat koki Thomas Keller, dari restoran terkenal The French Laundry, berjalan berkeliling dengan seragam dengan toque blanche.

Tapi sanggul pria khasnya melepaskannya, ketika para diehard di kerumunan melatih kamera video mereka pada legenda yang di masa jayanya adalah salah satu pesepakbola terbaik di dunia. Sepanjang waktu, dia tersenyum. Hampir seolah-olah dia tidak bisa berhenti.

Secara biologis, itu adalah senyum yang sama yang dia tunjukkan di bangku cadangan Real Madrid, yang memicu kemarahan beberapa Madridistas – banyak dari mereka percaya dia lebih peduli tentang golf daripada mengembalikan klub Spanyol ke kejayaan yang pernah dia berikan. Secara kiasan, senyum ini jauh berbeda. Senyum seorang pria yang menemukan kegembiraan besar lainnya. Untuk yang satu ini, komitmennya sudah tidak perlu diragukan lagi. Untuk yang satu ini, kehebatannya yang dulu bukan lagi palang yang tanpa henti melayang di atasnya. Bale sepertinya menemukan kebahagiaan yang seolah memudar dengan dominasi sepak bolanya.

Sekarang, kebahagiaan terjadi pada warna hijau yang berbeda. Kekuatan masih berasal dari kakinya, tetapi kecepatan yang membuatnya istimewa kini terjadi saat dia berdiri diam, dalam ayunannya. Kekuatan yang sering mengejutkan musuhnya kini terwujud dengan tongkat baja di tangannya. Ketangkasan yang membuat para pemain bertahan begitu banyak kesulitan di lapangan sekarang membuatnya keluar dari masalah di lapangan.

Bahkan saat menggiling melalui 18 lubang – dengan tip berguna yang konstan dari pasangan berpasangan Joseph Bramlett, yang menyelesaikan putaran kedua dengan delapan di bawah par dan satu pukulan dari keunggulan di antara para profesional – disposisi Bale sepertinya tidak pernah goyah.

Hujan gerimis akhir pekan tak mampu menyurutkan suasana. Awan berwarna arang yang melayang tidak bisa meredupkan kecerahan acara itu. Golf ventura yang mencoba dan benar-benar membuat frustrasi tidak bisa menghapus kesenangan yang terlukis di wajahnya. Pensiunnya Bale dimulai dengan awal yang menyenangkan.

Bale telah menjadi salah satu talenta kejutan di Pebble Beach Pro-Am. Tidak terlalu terkenal di bagian ini, permainannya disempurnakan dengan cara yang memberikan validitas pada “WALES. GOLF. MADRID. Slogan DALAM PESANAN ITU”. Dia sangat baik. Anda tidak bisa menjadi pegolf yang nyaris tergores tanpa dedikasi yang luar biasa pada keahliannya. Dia memiliki sekitar dua handicap, yang berarti dia rata-rata sekitar dua di atas par. Pembalap Spanyol Jon Rahm, peringkat No. 3 di PGA Tour World Rankings, mengatakan hal itu terasa seperti handicap yang terlalu tinggi untuk Bale setelah keduanya bermain sembilan lubang bersama akhir pekan lalu di Torrey Pines di San Diego.

Dedikasinya pada olahraga bersinar melalui permainannya. Begitu juga dengan sifat atletisnya.

Ayunan Bale cukup efisien. Dia mendapatkan kecepatan yang baik melalui bola dan memiliki tangan yang bagus untuk seorang pria yang menghasilkan jutaan dengan kakinya. Kombinasi kecepatan dan kekuatannya, torsi yang bisa dia hasilkan di pinggulnya dan kelincahan gerakannya membuatnya menjadi pemain yang beragam. Dia bisa memukul berbagai tembakan.

Dia merasa nyaman dengan setrika di tangannya, di mana pun dia berada — atau tidak — di lapangan. Golf, dalam banyak hal, sempurna untuk paket peralatan Bale. Terutama secara mental. Itu membutuhkan semangat kompetitif yang gila dan kapasitas untuk ketenangan. Bale memiliki pukulan gila saat dikenal karena ketenangannya di saat-saat terbesar, seperti di menit ke-128 Final Piala MLS, ketika sundulannya menyelamatkan LAFC dari kekalahan dan mengatur kemenangan mereka melalui adu penalti untuk Piala MLS.

Ramuannya ada di dalam dirinya, termasuk mata yang bagus. Tanyakan saja pada Ordaz.

Dia mengambil langkah lain untuk mendapatkan tanda tangan Bale. Tetap saja, dia hanya memiliki topi Liverpool. Kali ini, dia menutupi logo dengan tangannya dan menekan bagian atas tutupnya ke bawah. Harapannya adalah ketika dia menyerahkannya untuk ditandatangani, yang akan dilihat Bale hanyalah uang kertas merah. Mungkin dia hanya akan menandatanganinya tanpa pemeriksaan, dengan asumsi warna merah membangkitkan pemikiran tentang Wales tercinta.

Tidak. Bale tidak hanya mengenali topi itu, tetapi juga pria yang memakainya.

“Orang itu,” kata Bale, tertawa sambil berjalan pergi. “Dia terus berusaha. Saya tidak mengontrak Liverpool.”

Ordaz ditangkap. Tapi dia mendapatkan sesuatu yang lebih baik daripada tanda tangan: momen bersama Bale. Dia membuat bintang tertawa. Dan sesuatu tentang senyumnya yang gigih, kesediaannya untuk periang, membuat percakapan itu menyenangkan. Seiring dengan tongkat kaki kirinya, kekuatan super Bale menurunkan levelnya, mengolesi namanya yang glamor dengan aura orang biasa. Para penggemar di Pebble Beach menjauh dari interaksi dengannya dengan perasaan bahwa penghargaan itu timbal balik. Bahkan setelah penolakan.

“Itu sangat lucu,” kata Ordaz, masih bergolak setelah percobaan keduanya. “Saya mencoba menyembunyikan Liverpool tetapi dia ingat. Tapi dia sangat keren tentang itu. Dia hebat. Pria yang sangat baik.”

Tembakan pertama Bale di No 14 pada hari Jumat, Par-3 sepanjang 187 yard di Shore Course, sangat dekat dengan plopping di lapangan. Itu mendarat sebentar. Bale menyeringai saat dia berjalan di samping Bramlett, dengan main-main menabrak bahu rekan pronya saat mereka berjalan menuju bendera.

Bale, babak ini mengenakan topi TaylorMade putih dengan kemeja henley abu-abu Adidas heather dan kaos lengan panjang hitam yang serasi dengan celana golf hitamnya, menyerap banyak nasihat dari Bramlett. Bahkan pemain profesional lainnya dalam kelompok mereka, pegolf Swedia David Lingmerth, memberikan saran. Dia dipasangkan dengan miliarder pendiri Yahoo!, Jerry Yang.

Gol kedua Bale mendarat cukup dekat ke lubang untuk putt pendek. Dia senang dengan usahanya, terlihat dari senyuman dan tos dengan caddy-nya. Tapi caddy Yang mengingatkan Bale bahwa dia perlu melihat bolanya sehingga dia bisa menyingkir. Ups. Bale, dengan mata melebar, dengan hati-hati berlari ke arah bolanya, dengan canggung menghindari menginjak-injak potensi garis putting, dan menempatkan penanda bolanya sebelum merayap keluar dari tepi lapangan. Dia berdiri di samping Lingmerth dan keduanya tertawa.

Dalam hal ini, Bale adalah sang amatir.

Di No 15, dia melakukan putt sekitar 10 kaki untuk menyelamatkan par. Bramlett, yang baru saja menjatuhkan putt dari dekat tempat yang sama, melatih rekan selebritasnya di baris mana yang harus diambil. Tapi putt Bale tidak pecah ke kiri seperti yang direncanakan dan meluncur melewati lubang.

Sebagus Bale, pro ada di level lain. Dia bisa bertahan di jalur bersama mereka. Tapi dia punya cara untuk menjadi rekan mereka. Namun, dia baru berusia 33 tahun, yang mungkin sudah melewati masa puncak untuk sepak bola tetapi mendekati masa remaja untuk golf, dan dia telah mendapatkanini Bagus sebagai hobi. Sangat menggoda untuk bertanya-tanya seperti apa langit-langitnya jika dia mengejarnya penuh waktu.

Off the tee dan on the green adalah tempat, di samping para profesional, status paruh waktunya sebagai pegolf muncul. Bale memukul dari kotak tee putih, lebih dekat dari kotak tee biru untuk para profesional. Di lapangan hijau, keahlian mereka yang luar biasa dalam membaca situasi dan kecanggihan sentuhan memisahkan mereka dari orang-orang yang tidak menghabiskan waktu berjam-jam di lapangan hijau yang tak terhitung jumlahnya. Bale memiliki teknik yang solid dan perasaan yang baik. Tetapi lebih banyak figur pengalaman untuk melakukan keajaiban pada penempatannya.

Pada tahun 2020, Bale menyewa sebuah perusahaan bernama Southwest Greens untuk memasang lapangan tiga lubang di properti Glamorgan miliknya. Semuanya Par-3 meniru hole di lapangan terkenal: “Golden Bell”, hole No 12 di Augusta National; “Perangko”, No 8 di Scotland’s Royal Troon; dan “Island Green”, No 17 di Sawgrass di Florida. Setahun lalu, dia menjadi duta global untuk The R&A dengan misi membantu lebih banyak orang bermain golf. Dia telah tinggal di Los Angeles, di mana dia memiliki akses ke berbagai lapangan golf populer di California dan cuaca yang memungkinkannya bermain sepanjang tahun.

“Bisa dibilang dia menyukai olahraga ini,” Matt Fitzpatrick dari Sheffield, juara AS Terbuka yang menduduki peringkat 10 dunia, kepada wartawan setelah sesi sembilan lubang dengan Bale pada hari Rabu di Pebble Beach. “Dia mencintai golf dan dia benar-benar ingin bermain lebih lama lagi.”

Bale melepaskan tembakan dari tee No 2, menjatuhkannya setidaknya 250 yard di atas fairway. Tembakan pendekatannya membelok keluar dari jalur, jatuh pendek dan mendarat dengan kasar di sebelah kanan hijau dan di belakang pohon. Tapi keterampilan murni membawanya kembali.

Scrambling dalam golf — seni menjaga peluang par dan birdie tetap hidup bahkan setelah pukulan tee yang menyimpang — menuntut perpaduan improvisasi dengan eksekusi. Pemain harus melihat sudut yang unik, fleksibel secara fisik dan strategis, mengambil gambar melalui jendela kecil dan rumit, membuat bola bergerak menantang dan menerapkan pengukuran keberanian dan kesabaran yang tepat berdasarkan kesulitan. Jadi masuk akal jika ahli tendangan bebas juga merupakan pengacak yang bagus.

Di babak pertama, dengan mengenakan pakaian yang cukup putih untuk mengenang hari-harinya sebagai seorang Merengue, Bale dengan mahir mengatasi kemacetan. Dari jalur gerobak semen, membelokkan tembakan dari sisi bukit, membuat bola menyembul ke atas dan ke lapangan dan menggelinding beberapa meter dari lubang.

Jadi ketika dia mendapati dirinya perlu melakukan pukulan rumit lainnya keesokan harinya, itu terasa lebih di ruang kemudi daripada yang diharapkan. Kali ini, dia melayangkan tembakan, ke atas dan ke atas Pinus Monterey yang ditutupi lumut renda, dan ke atas hijau. Itu berguling cukup dekat untuk par putt yang bisa tenggelam.

Saat dia menjatuhkannya, raungan meletus dari galeri penggemar yang sederhana. Mereka meneriakkan namanya sambil bertepuk tangan. Senyumnya semakin melebar saat Bramlett menyetujui dengan pompa kepalan tangan dan beberapa dap. Itu tidak mendekati tingkat raungan yang dia timbulkan dalam karir sepak bolanya. Tapi itu tidak harus terjadi. Itulah indahnya kehidupan barunya. Ini adalah kegembiraan yang relatif, tidak diukur dengan kejuaraan yang dia menangkan atau trofi yang dia klaim – atau penghasilan yang bisa dia peroleh. Dia telah mengumpulkan cukup banyak dari semua itu untuk beberapa masa hidup. Ukurannya sekarang, yang penting, adalah kebahagiaan yang bisa dia temukan. Kebahagiaan yang layak menjadi legenda.

Di tengah perayaan penyelamatan koplingnya, Bale melakukan putaran foto dan tanda tangan lagi dengan para penggemar. Itu terbukti menjadi satu kesempatan terakhir bagi Ordaz untuk mendapatkan tanda tangan itu.

Kali ini, dia melepas topi Liverpool. Yang tersisa hanyalah Hydro Flask miliknya. Untungnya, itu memiliki boot silikon – juga oranye terang, sehingga tanda tangan hitam akan terlihat. Nasib yang menggoda, dia pergi ke Bale untuk ketiga kalinya, mempertaruhkan superstar tidak lagi menganggapnya lucu.

Tapi Bale menghibur Ordaz dan berhenti cukup lama untuk memegang kantin. Dia memutarnya dengan tangannya, seperti yang dia lakukan sebelum menempatkan bola untuk tendangan sudut, memindai kelilingnya.

“Dia memastikan tidak ada Liverpool di atasnya,” kata Ordaz. “Itu lucu.”

Pada akhirnya, Ordaz meninggalkan Pebble Beach dengan semua yang dia inginkan dari Bale. Selfie dan tanda tangan. Pastinya, itu adalah senyuman yang paling dia ingat.

[/fusion_text][/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container][fusion_global id=”1880″]


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *