Merayakan Pele, pemain terhebat dalam sejarah Piala Dunia


[fusion_builder_container hundred_percent=”no” equal_height_columns=”no” hide_on_mobile=”no” background_color=”var(–awb-color7)” background_position=”left top” background_repeat=”no-repeat” fade=”no” background_parallax=”none” enable_mobile=”no” parallax_speed=”0.3″ video_aspect_ratio=”16:9″ video_loop=”yes” video_mute=”yes” border_style=”solid” border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” type=”flex” flex_justify_content=”center”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”3_5″ layout=”3_5″ last=”true” spacing=”yes” center_content=”no” hide_on_mobile=”no” background_repeat=”no-repeat” background_position=”left top” hover_type=”none” border_position=”all” animation_speed=”0.1″ border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” first=”true” spacing_right=”2%” spacing_left=”2%” min_height=”” link=”” background_blend_mode=”overlay”][fusion_text columns=”” column_min_width=”” column_spacing=”” rule_style=”” rule_size=”” rule_color=”” hue=”” saturation=”” lightness=”” alpha=”” content_alignment_medium=”” content_alignment_small=”” content_alignment=”” hide_on_mobile=”small-visibility,medium-visibility,large-visibility” sticky_display=”normal,sticky” class=”” id=”” margin_top=”” margin_right=”” margin_bottom=”” margin_left=”” fusion_font_family_text_font=”” fusion_font_variant_text_font=”” font_size=”” line_height=”” letter_spacing=”” text_transform=”” text_color=”” animation_type=”” animation_direction=”left” animation_color=”” animation_speed=”0.3″ animation_delay=”0″ animation_offset=””]

Ada pendapat apakah Edson Arantes do Nascimento adalah pesepakbola terhebat dalam sejarah dunia, tetapi tidak diragukan lagi dia adalah pesepakbola terhebat dalam sejarah Piala Dunia. Satu fakta sederhana secara singkat menunjukkan bahwa: Pele memenangkannya tiga kali. Tidak ada orang lain dalam sejarah, pria atau wanita, yang bisa menandingi itu.

Ada lebih banyak untuk Pele dari sekadar Piala Dunia. Di level klub, ia memenangkan enam gelar Brasil, dua trofi Copa Libertadores dan tetap menjadi pencetak gol terbanyak Santos sepanjang masa. Dia kemudian membintangi Liga Sepak Bola Amerika Utara untuk New York Cosmos. Tapi tidak ada yang pernah menandingi rekor Piala Dunia Pele, yang dicapai ketika sepak bola internasional, bukan sepak bola klub, tidak diragukan lagi merupakan bentuk permainan yang paling dihormati.

Pele berusia sembilan tahun saat itu Brazil mengalami kekalahan mengejutkan Uruguay di Maracana pada final 1950, pasti kekalahan paling dahsyat yang diderita bangsa mana pun di Piala Dunia. Pada hari-hari sebelum televisi, keluarga Pele mendengarkan pertandingan di radio, sementara Pele berlari keluar masuk rumah, bermain sepak bola sambil memeriksa skor secara berkala.

pele menang piala dunia sundul88

Pada waktu penuh, Pele melihat ayahnya – dirinya seorang pesepakbola terkenal – menangis untuk pertama kalinya. Dia mengatakan dia berjanji akan membawa trofi Jules Rimet kembali ke Brasil suatu hari nanti.

Tetapi bahkan Pele sendiri tidak dapat membayangkan bahwa hanya delapan tahun sebelum dia memenuhi janjinya – dan dia tetap menjadi pemenang Piala Dunia termuda, pada usia 17 tahun dan 249 hari. Saat tim Brasil berangkat ke Swedia, itu adalah pertama kalinya Pele naik pesawat.

Dia hampir tidak berhasil. Pemain berusia 17 tahun, yang hanya memiliki pengalaman sepak bola profesional selama setahun, menjadi pilihan yang sangat kontroversial di depan legenda Corinthians Luizinho. Sebelum berangkat ke Swedia, salah satu pertandingan pemanasan Brasil adalah melawan Corinthians – dan, dengan prediksi yang luar biasa, Pele dijatuhkan ke tanah oleh seorang bek, yang mengancam keikutsertaannya dalam turnamen tersebut – dan secara singkat membuka kembali pintu untuk Luizinho.

Pele melewatkan pertandingan pemanasan Brasil berikutnya dan dua pertandingan pertama turnamen, sebelum melakukan debutnya di Piala Dunia, masih jauh dari fit 100%, dalam kemenangan nyaman 2-0 atas Uni Soviet. Pele tidak mencetak gol, meskipun dia cukup percaya diri untuk mencoba chip yang berani atas Lev Yashin, yang secara luas dianggap sebagai penjaga gawang terhebat yang pernah ada.

Pele mencetak enam gol di Piala Dunia pertamanya, dan semuanya terjadi di babak sistem gugur. Yang pertama datang dalam kemenangan 1-0 atas Wales, pertandingan ketat diselesaikan dengan momen brilian yang menjadi ciri khas Pele. Itu terdiri dari tiga sentuhan, yang semuanya akan menjadi familiar di turnamen berikutnya.

pele melawan italia sundul88

Sentuhan pertama adalah dengan dadanya, yang digunakan Pele lebih sukses daripada pemain mana pun dalam sejarah sepakbola.

Sentuhan kedua memungkinkan dia untuk melewati bek dengan cara yang biasanya mulus. Ini adalah keistimewaan Pele yang sesungguhnya, kemampuannya untuk mengalahkan pemain secara bergantian. “[Anda harus] tahu cara menerima umpan, menyentuh bola ke mana pun Anda ingin pergi,” jelasnya kemudian. “Banyak rekan setim saya bisa berlari dengan baik dengan bola, melakukan tekel dengan baik dan melakukan trik, tapi tidak semua dari mereka tahu bagaimana menerima bola. Mereka tidak memiliki visi ekstra yang sepertinya saya miliki. Mungkin itu sesuatu yang tidak bisa Anda ajarkan.

Sentuhan ketiga juga merupakan sentuhan klasik Pele – meski menggunakan dua kaki, dia akan menembak dengan kaki kanannya jika memungkinkan, meski bola agak canggung untuk dijangkau. Dia selalu mengarahkan kepalanya ke atas bola yang memantul, menahan tembakan ke bawah.

Satu-satunya hat-trick Piala Dunia Pele datang di semifinal, menang 5-2 atas Perancis. Yang pertama adalah gol terbuka setelah kiper menumpahkannya ke jalurnya.

Yang kedua datang ketika Pele menghasilkan gerakan khasnya yang lain, menerima bola dan mencoba melakukan tee untuk melakukan tembakan di udara. Namun, dia kemudian tanpa pamrih mencoba mengoper ke Vava, dan ketika tembakannya diblok, dia menerkam. Sekali lagi, Pele memutuskan untuk menembak dengan kaki kanannya, memotong bola dengan bagian luar sepatu botnya, ketika orang lain mungkin mengayunkan kaki kirinya ke sana.

pele merayakan gol cantik sundul88

Yang ketiga, sekali lagi, datang ketika Pele menerima bola memantul dan bersiap untuk melakukan tembakan di udara — kali ini, upaya mencelupkan dikirim dengan sempurna.

Bingkai beku tepat sebelum dia mengambil gambar menunjukkan betapa elegannya pemain Pele. Ini terasa hampir seperti kartun, diagram buku teks dari upaya tendangan voli yang sempurna.

Final bernada Brasil melawan tuan rumah Swedia, yang memimpin 1-0 lebih awal. Tapi Brasil menyerbu balik dengan dua gol dari mitra penyerang Pele, Vava, keduanya diselesaikan dari jarak dekat setelah Garrincha yang luar biasa membuat terobosan di sisi kanan.

Di sela-sela itu, Vava mengatur Pele untuk momen yang hampir menjadi momen terbesarnya. Pemain nomor 10 Brasil menerima bola dari jarak 25 yard dengan kaki kirinya, melakukan hal yang biasa dilakukannya untuk melakukan smash di udara dengan kaki kanannya, tetapi kemudian menyentuh bola kembali ke kaki kirinya, membiarkannya jatuh, dan jatuh. setengah voli luar biasa melawan bagian atas tiang jauh. Itu akan menjadi gol final Piala Dunia terbesar sepanjang masa.

pele bersalaman dengan raja swedia sundul88

Tapi Pele tetap mendapatkan kehormatan itu nanti di pertandingan yang sama.

Menjelang akhir babak pertama, ia menerima umpan silang panjang dari bek kiri Nilton Santos dengan dadanya, dikontrol dengan pahanya, lalu menendang bola melewati bek dan, dengan semua orang menunggu untuk melihat riak jaring… ia melepaskan tembakan melebar dengan kaki kirinya.

Itu adalah tanda peringatan. Sepuluh menit memasuki babak kedua, dia kembali menerima umpan silang yang dalam dari Santos, kembali mengontrol bola dengan dadanya, sekali lagi menjentikkan bola melewati bek — yang mati-matian berusaha menjatuhkannya…

… sebelum melakukan penyelesaian klasik lainnya, sekali lagi dengan kepala di atas bola, mencelupkan tembakan ke bawah di bawah kiper.

Setelah Mario Zagallo menambahkan gol keempat dan Swedia membalas satu gol, Pele menyelesaikan skor di menit akhir dengan sebuah sundulan.

Pele luar biasa di udara, terutama karena dia membuat lompatan yang mengesankan. Dia hanya 5ft 8in, namun akan mencetak banyak sundulan sepanjang karirnya, terutama untuk seseorang yang bermain sebagai No 10 daripada No 9. Hampir semua kontribusi sundulannya datang ketika menggantung melebar di tiang jauh di sebelah kanan dan menerima umpan silang dari kiri.

pele berpelukan dengan sundul88

Namun cuplikan dari final seringkali hanya menunjukkan penyelesaiannya sendiri. Itu, sayangnya, menghilangkan apa yang dilakukan Pele sebelumnya. Sekali lagi dia menerima bola dengan dadanya, melirik ke belakang untuk memeriksa posisi bek, sebelum membawa kaki kanannya ke depan kaki kirinya dan melakukan backheel bola ke Zagallo, yang memberikan umpan silang.

Backheel itu, dalam konteks sepakbola tahun 1950-an, dalam konteks final Piala Dunia, merupakan keterampilan luar biasa yang bahkan sering dilupakan Pele saat mengingat kembali gol tersebut.

Sigge Parling, bek yang menjaga Pele di final, berkata, “Setelah gol kelima, bahkan saya ingin bersorak untuknya.” Sisi Brasil mengangkat trofi dan kemudian melakukan putaran kehormatan – bukan dengan bendera mereka sendiri, tetapi dengan bendera negara tuan rumah, berterima kasih kepada Swedia atas kemurahan hati dan sportivitas mereka.

Ini sangat kontras dengan pemandangan setelah dua final sebelumnya. Final tahun 1950 diperlakukan sebagai bencana nasional di Brasil, sedangkan final tahun 1954, pertandingan jelek dimana Jerman Barat kalah Hungaria dalam kondisi cuaca yang buruk, didominasi oleh kontroversi tentang keputusan wasit, dan fakta Ferenc Puskas masih menderita cedera pergelangan kaki yang diderita oleh bek Jerman di awal kompetisi.

Namun, pada tahun 1958, dunia jatuh cinta pada Pele.

Tidak diketahui pada tahun 1958, pada Piala Dunia 1962 dia adalah seorang superstar global. Namun, status itu tidak cukup untuk membuatnya keluar dari dinas militer, dan oleh karena itu dalam periode beberapa bulan Pele mewakili lima tim: Brasil, Santos, perwakilan negara bagian, tim nasional tentara, dan tim baraknya. Tidak mengherankan, ini menyebabkan masalah fisik, dan Pele mengalami cedera pangkal paha yang terus-menerus yang dia kaitkan dengan terlalu banyak bermain.

Brasil memulai Piala Dunia 1962 dengan kemenangan 2-0 Meksiko, dengan Pele membantu Mario Zagallo untuk gol pembuka dan kemudian mencetak gol gol Piala Dunia yang paling diremehkan, ketika dia pada dasarnya mengecoh lima lawan.

Menerima bola di sayap kanan, dia menendang bola melewati satu bek dan berlari sekitar satu detik untuk mencapai bola sebelum bek ketiga, sebelum melewati lawan lain dan memasukkan bola ke rumah dengan kaki kirinya sebelum bek kelima bisa melakukan intervensi. 

pele sewaktu muda bertanding untuk sundul88

Ini adalah klip yang hampir tidak pernah ditampilkan di televisi, yang hanya menggarisbawahi betapa banyak momen Piala Dunia yang luar biasa yang dikontribusikan oleh Pele.

Dalam pertandingan kedua Brasil, bermain imbang 0-0 dengan Cekoslowakia, Pele melakukan tendangan kaki kiri dari jarak jauh, yang ditepis kiper – dan ketika Pele berusaha untuk mencapai akhir rebound, dia menarik pangkal pahanya. Dengan tidak adanya pengganti yang diizinkan pada masa itu, dia dipaksa untuk menjadi tentara.

Pada titik ini, prosedur standar sepak bola tahun 1960-an adalah agar lawan mengeluarkan Pele dari permainan. Khususnya, mereka tidak melakukannya – dan dengan cara yang sama seperti para pembela modern tampaknya benar-benar meminta maaf ketika melakukan pelanggaran Lionel Messi, Ceko tidak masuk untuk membunuh.

“Saya merasa seolah-olah diberi bantuan oleh kemurahan hati dan semangat para pemain Ceko,” kata Pele kemudian. “Mereka bisa melihat saya menderita, tetapi daripada mengeksploitasi kelemahan itu dan melihat saya keluar dari lapangan selama sisa pertandingan, bahkan mungkin secara permanen, mereka memilih untuk menetralisir saya dengan lembut. Itulah definisi permainan yang adil… pengalaman dengan para pemain Ceko benar-benar mengharukan.”

Tapi itu adalah akhir dari turnamen Pele. Dia absen di tiga game berikutnya, berniat untuk kembali ke final, sebelum berhenti di sesi latihan sebelumnya. Pele yang putus asa ingin kembali ke Brasil, tetapi manajemen meyakinkannya untuk tetap tinggal agar starting XI Brasil kurang dapat diprediksi oleh lawan mereka – yang, sekali lagi, adalah Cekoslowakia.

Brasil mempertahankan Piala Dunia, dengan Amarildo sebagai pengganti Pele, Vava menjadi orang pertama yang mencetak gol di dua final Piala Dunia, tetapi pemain sayap kanan Garrincha adalah bintang sejati. Pele telah mendapatkan medali pemenang Piala Dunia kedua.

Terlepas dari dua kesuksesan Piala Dunia, dalam beberapa hal kehidupan Pele hampir tidak berubah – dia masih tinggal bersama saudara laki-lakinya, Santos sebentar, dan beberapa rekan satu tim lainnya di sebuah rumah bersama di Sao Paulo.

Brasil masuk ke Piala Dunia 1966 di Inggris sebagai favorit yang luar biasa, tetapi rasa puas diri dan persiapan yang buruk menghambat penampilan mereka dan mereka secara dramatis tersingkir di babak penyisihan grup.

pele bersiap tendangan bebas sundul88

Pele mencetak gol dalam pertandingan pembuka mereka melawan Bulgaria, sebuah tendangan bebas yang luar biasa – meskipun itu bahkan bukan tendangan bebas Brasil terbaik dari permainan itu, karena Garrincha yang luar biasa mencetak gol yang mengesankan di luar sepatu boot. sudut. Itu adalah terakhir kalinya kedua penyerang legendaris itu bermain bersama.

Piala Dunia Pele dikenang terutama karena perawatan fisik yang dideritanya, dan bek Bulgaria Dobromir Zhechev sangat agresif. “Dia sepertinya salah mengira pergelangan kaki saya sebagai bola,” kata Pele dengan masam.

Tetapi ini adalah praktik yang relatif umum. “Saya pikir setiap tim akan menjaganya dengan cara yang sama,” kata pelatih Hungaria Lajos Baroti dari lini pertahanan. Itu terbukti sebelumnya.

Pele yang pincang diistirahatkan untuk pertandingan grup kedua melawan Hungaria. Brasil kalah — dan kemudian, di pertandingan grup terakhir melawan Portugal. Di samping dilatih oleh pemain legendaris Brasil Otto Gloria, Brasil kalah lagi. Pele kembali ke samping tetapi jelas jauh dari kebugaran penuh, diperburuk oleh fakta bahwa dia kembali dikeluarkan dari permainan, terutama oleh Joao Morais, yang menjatuhkannya dua kali dalam satu gerakan.

Pele harus dibawa dari lapangan – sekali lagi, tidak ada pemain pengganti yang diizinkan – dan kembali pincang selama satu jam terakhir, masih efektif meskipun keterbatasannya yang jelas.

Brasil tersingkir dan Pele sangat marah dengan kegagalan wasit untuk menghukum permainan curang sehingga dia mengumumkan pensiun internasionalnya. “Pertandingan itu merupakan wahyu bagi saya dalam perilaku mereka yang tidak sportif dan wasit yang lemah,” jelasnya kemudian. Dia menyarankan ada konspirasi dari FIFA presiden Stanley Rous agar Brasil tersingkir dari turnamen, demi keuntungan negara asal Rous, Inggris.

Memang benar bahwa Piala Dunia 1966 didominasi oleh fisik dan kekuatan daripada kemahiran dan teknik. Itu bukan untuk Pele.

Selama dua tahun Pele menepati janjinya dan menjauh dari tim nasional. Dia fokus pada Santos, yang dia yakini mencapai puncaknya pada tahun 1968 – mereka terkenal dengan sepak bola menyerang dan semangat permainan yang adil, sangat kontras dengan sepak bola fisik yang semakin mendominasi permainan klub dan internasional.

Tapi kemudian Pele berubah pikiran, frustrasi dia bermain di tiga Piala Dunia tanpa bisa menyelesaikannya karena masalah fisik. Dia melewatkan dua pertandingan pertama pada tahun 1958 karena cedera, empat pertandingan terakhir pada tahun 1962 karena cedera, dan dikeluarkan dari permainan di kedua pertandingan yang dia mainkan pada tahun 1966. Dia memenangkan dua medali pemenang dan mencetak gol di ketiga turnamen tersebut. Tapi dia bertekad untuk benar-benar mendominasi Piala Dunia.

Jadi pada tahun 1970, itulah yang dia lakukan.

Persiapan Brasil untuk turnamen tersebut, menurut standar tahun 1970, sangat maju. Mereka tinggal di Meksiko selama tiga minggu sebelum turnamen untuk menyesuaikan diri dengan ketinggian dan membuat peralatan revolusioner yang tidak menumpuk keringat. Mario Zagallo, yang telah bekerja sama dengan baik dengan Pele di dua Piala Dunia pertamanya, sekarang menjadi manajer.

Dan gol pembuka Pele di turnamen melawan Cekoslowakia adalah kemunduran dari legenda yang dibantu Zagallo untuknya di final 1958 – umpan silang kaki kiri yang dalam ke arah kanan kotak, yang biasanya dijatuhkan Pele dengan lompatan luar biasa dan sempurna kontrol dada, sebelum memukulnya pulang.

Dia sekarang telah mencetak gol di empat Piala Dunia, suatu prestasi yang juga diraih oleh Uwe Seeler dari Jerman Barat pada hari yang sama ketika dia mencetak gol melawan Maroko.

Tapi gol bersejarah Pele sebenarnya dibayangi oleh gol yang tidak dia cetak – ketika dia terkenal ditembak dari dalam setengahnya sendiri, hanya agar bola jatuh selebar beberapa inci dari gawang.

Ini bukan langkah yang sepenuhnya diimprovisasi – Pele sebelumnya memperhatikan bahwa Ivo Viktor, penjaga gawang yang mengesankan yang kemudian finis ketiga dalam pemungutan suara Ballon d’Or pada tahun 1976, memiliki kecenderungan untuk memposisikan dirinya jauh dari garisnya. Pele telah melihat ke atas dan memeriksa posisinya beberapa kali sebelumnya dan menolak kesempatan untuk menembak.

Kali ini dia melakukannya dan hanya berjarak beberapa inci dari gol Piala Dunia yang paling terkenal. Di dunia pasca-Beckham, dan dengan internet menawarkan kami ribuan gol setiap akhir pekan, kami menjadi sedikit bosan dengan gol dari garis tengah.

Tapi ini akan menjadi pertama kalinya siapa pun yang menonton pernah melihat yang seperti ini, itulah sebabnya nyaris celaka itu tetap menjadi bagian utama dari warisan Pele.

Hebatnya, itu bisa dibilang bukan Pele yang paling terkenal di turnamen. Dan itu bahkan tidak mengacu pada penyelamatan terkenal Gordon Banks dari sundulan Pele di pertandingan grup berikutnya – pengingat lain tentang bagaimana Pele adalah kekuatan udara yang luar biasa meskipun perawakannya kecil. Brasil dikalahkan Inggris, juara dunia, 1-0.

Brasil kemudian dengan percaya diri mengalahkan Rumania 3-2 untuk memuncaki grup dengan delapan gol. Pele mencetak dua gol dalam pertandingan itu, dalam situasi yang sangat berbeda. Yang pertama adalah tendangan bebas yang luar biasa, mengingatkan pada satu-satunya golnya dari turnamen 1966, dan yang kedua adalah upaya pemburu yang bagus.

Berikutnya datang dua kemenangan KO atas sesama lawan Amerika Selatan, 4-2 melawan Peru dan kemudian 3-1 melawan Uruguay. Mereka sangat berbeda dalam gaya: perempat final adalah kontes end-to-end yang mendebarkan. Pele tidak mencetak gol, tetapi dia membentur tiang dua kali (pertama kali setelah kembali melakukan umpan panjang dengan kontrol dada yang luar biasa) dan kemudian menghasilkan chip kaki samping yang luar biasa yang melebar. Ia pun menciptakan gol untuk Tostao.

Semifinal seperti yang diharapkan: bakat Brasil melawan fisik Uruguay, dengan favorit keluar sebagai pemenang 3-1. Pele memainkan backheel penyamaran yang indah menjelang gol kedua, dicetak oleh Jairzinho, dan kemudian membantu Rivelino untuk gol ketiga.

pele cedera dibopong sundul88

Kemudian datanglah Pele yang kedua – atau ketiga, jika Anda menghitung penyelamatan Banks – kehilangan legendaris dari turnamen ini.

Saat pertandingan memasuki waktu tambahan, Brasil menyerang ke depan dan Tostao memainkan bola di belakang untuk Pele – mungkin sedikit overhit –yang mengundang Pele untuk melempar boneka yang keterlaluan untuk mengeluarkan Ladislao Mazurkiewicz, sebelum berlari melewatinya, mengerem dan berbalik untuk mengumpulkan bola, sebelum melepaskan tembakan melebar dari tiang jauh, dengan gawang menganga.

“Saya terkadang bermimpi tentang keduanya mencetak gol,” Pele kemudian mengakui. “Namun, saya tidak mencoba mengambil gambar itu untuk memikirkan bagaimana tampilannya.” Seperti semua yang hebat, tipu daya Pele adalah untuk suatu tujuan.

Berbicara kepada SUNDUL88 tahun lalu, mantan bek tengah Brasil Roque Junior berkata: “Dia mencetak begitu banyak gol, tapi saya akan selalu ingat gol terkenal yang tidak dia cetak, ketika dia membiarkan bola melewati kiper (melawan Cekoslowakia di Piala Dunia 1970). .) Itu adalah simbol dari kejeniusannya. Dia adalah pemain terbaik dalam sejarah sepak bola. Dia menetapkan standar yang belum pernah ditandingi siapa pun sejak itu. Fakta bahwa dia orang Brasil hanyalah bonus.”

Dan kemudian tibalah final tahun 1970 untuk Pele dan Brasil, tentunya masih menjadi penampilan tim yang paling terkenal sepanjang masa. Brasil menghancurkan tim Italia yang defensif dan fisik, dengan Pele di jantung segalanya.

Dia membuka skor dengan sundulan khas lainnya, mengalahkan pemain ultra-fisik Tarcisio Burgnich di udara berkat pegasnya yang luar biasa, dan menyundul bola ke gawang.

Rosana, bek kiri yang membuat 112 penampilan untuk tim wanita Brasil, menceritakanSUNDUL88: “Saya selalu memikirkan golnya ke gawang Italia pada tahun 1970, ketika sebuah salib masuk dan dia melompat ke ketinggian yang tidak masuk akal untuk menyundulnya. Itu fantastis, sangat atletis, dan tekniknya sempurna. Itu Pele.”

Pele mengalahkan bek yang sama Burgnich untuk memasukkan bola ke gawang untuk kedua kalinya, meskipun wasit telah memutuskan dia telah melakukan pelanggaran terhadap Burgnich. Mempertimbangkan seberapa sering kebalikannya terjadi sepanjang game ini, rasanya agak ironis.

Setelah Italia menyamakan kedudukan, Gerson mencetak gol dari jarak jauh untuk mengembalikan keunggulan Brasil. Kemudian Pele menyelesaikannya dengan dua assist. Yang kedua lebih terkenal, tetapi yang pertama bisa dibilang lebih stereotip – sekali lagi, itu datang dari bola tinggi ke tiang jauh, di mana Pele menarik bola dari Burgnich untuk menyundul bola ke Jairzinho untuk memasukkan bola ke gawang.

Kemudian datanglah mahkota kemuliaan, gol yang terlihat — dalam isolasi — seperti gerakan tim yang cukup standar yang dimainkan dengan kecepatan berjalan, tetapi dalam konteks pertandingan secara keseluruhan adalah lambang lapisan gula pada kue. Brasil memainkan sepak bola yang luar biasa sepanjang final itu, umpan elegan mereka membuat Italia kelelahan di Mexico City yang panas – permainan, secara luar biasa, dimulai pada tengah hari. Itu, seperti yang ditulis Brian Glanville, “penegasan yang luar biasa tentang apa yang masih bisa dilakukan dengan sepak bola menyerang, kepastian yang luar biasa bahwa sinisme, kehati-hatian, dan negativitas, bagaimanapun juga, tidak menguasai sepak bola”.

Gol keempat, seperti sebagian besar sepak bola fantastis Brasil di Piala Dunia ini, tidak didasarkan pada spontanitas, tetapi pada rencana taktis yang telah ditentukan sebelumnya. Brasil tahu bahwa kapten Italia Giacinto Facchetti, bek kiri yang luar biasa di generasinya, akan menandai pemain sayap kanan Jairzinho, dan karena itu menugaskannya untuk bergerak ke dalam dan membuka ruang di luar untuk Carlos Alberto yang bergerak maju. Brasil akan mengalihkan permainan ke dia membuat lari terlambat.

Bahkan, kembali ke perempat final dan Brasil nyaris mencetak gol yang sama melawan Peru. Pada kesempatan itu, tembakannya diblok.

Kali ini bekerja dengan sempurna. Perhatikan bahwa ketika Pele menerima bola, Tostao, penyerang tengah, mengarahkan permainan dan menunjuk ke ruang yang akan dimasuki Alberto.

Sebenarnya, Pele mungkin tahu apa yang harus dilakukan. Bukan berarti ada yang secara resmi mencatat assist pada tahun 1970, tetapi itu adalah yang keenam bagi Pele di turnamen – rekor yang bertahan hingga hari ini.

Lebih penting lagi, dalam hal buku rekor, Brasil menjadi negara pertama yang memenangkan turnamen untuk ketiga kalinya — dan oleh karena itu mereka diizinkan untuk menyimpan trofi Jules Rimet yang asli selamanya, seperti yang telah ditetapkan pada tahun 1930 oleh Rimet, penggagas kompetisi tersebut. . Trofi baru ditugaskan oleh FIFA menjelang Piala Dunia 1974.

Jika bangsa yang menjuarai Piala Dunia tiga kali dibiarkan mempertahankan trofi, tentunya satu-satunya orang yang menjuarai Piala Dunia tiga kali layak mendapat sesuatu yang sebanding. Trofi baru tetap dikenal sebagai “Trofi Piala Dunia FIFA” yang agak hambar. Tidak masuk akal untuk mengganti namanya setelah pemain Piala Dunia terhebat, Pele.

pele mencetak gol lawan itali sundul88

[/fusion_text][/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container][fusion_global id=”1880″]


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *