Barcelona vs Espanyol atau Pertunjukan Mateu Lahoz?


[fusion_builder_container hundred_percent=”no” equal_height_columns=”no” hide_on_mobile=”no” background_color=”var(–awb-color7)” background_position=”left top” background_repeat=”no-repeat” fade=”no” background_parallax=”none” enable_mobile=”no” parallax_speed=”0.3″ video_aspect_ratio=”16:9″ video_loop=”yes” video_mute=”yes” border_style=”solid” border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” type=”flex” flex_justify_content=”center”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”3_5″ layout=”3_5″ last=”true” spacing=”yes” center_content=”no” hide_on_mobile=”no” background_repeat=”no-repeat” background_position=”left top” hover_type=”none” border_position=”all” animation_speed=”0.1″ border_sizes_top=”0px” border_sizes_bottom=”0px” border_sizes_left=”0px” border_sizes_right=”0px” first=”true” spacing_right=”2%” spacing_left=”2%” min_height=”” link=”” background_blend_mode=”overlay”][fusion_text columns=”” column_min_width=”” column_spacing=”” rule_style=”” rule_size=”” rule_color=”” hue=”” saturation=”” lightness=”” alpha=”” content_alignment_medium=”” content_alignment_small=”” content_alignment=”” hide_on_mobile=”small-visibility,medium-visibility,large-visibility” sticky_display=”normal,sticky” class=”” id=”” margin_top=”” margin_right=”” margin_bottom=”” margin_left=”” fusion_font_family_text_font=”” fusion_font_variant_text_font=”” font_size=”” line_height=”” letter_spacing=”” text_transform=”” text_color=”” animation_type=”” animation_direction=”left” animation_color=”” animation_speed=”0.3″ animation_delay=”0″ animation_offset=””]

“Wasit terbaik adalah mereka yang tidak Anda perhatikan,” adalah kebenaran sepakbola. Jadi, ketika semua orang membicarakan Anda, begitu sering, Anda mungkin telah melakukan kesalahan.

“Aku suka dia,” kata pelatih Barcelona Xavi sebelum hari Sabtu Liga derbi melawan Espanyol, ketika ditanya tentang wasit yang diberikan untuk pertandingan tersebut — Antonio Miguel Mateu Lahoz.

“(Mateu Lahoz) meniup banyak permainan saya sebagai pemain. Dia banyak bicara, dan itu positif. Wasit adalah hakim dan tidak bisa gugup, dan dia tidak. Sulit untuk menjadi wasit.”

Xavi kurang senang setelah pertandingan di mana wasit yang mungkin paling (terkenal) di dunia menunjukkan kartu kuningnya kepada 15 pemain (tujuh untuk Barcelona, ​​​​delapan untuk Espanyol) dan mengeluarkan dua kartu merah (satu untuk setiap tim).

Oh, dan Xavi juga sudah dikartu.

Pertandingan profesional Mateu Lahoz sebelumnya?Argentina melawan Belanda pada Piala Dunia, perempat final di mana ia mengeluarkan 18 kartu kuning dan satu kartu merah, dan yang terakhir diberikan kepada bek sayap Belanda Denzel Dumfries setelah adu penalti yang menentukan telah berakhir.

Di tengah segala kekacauan di Camp Nou pada hari Sabtu, Barcelona kehilangan dua poin dengan hasil imbang 1-1 yang berarti Real Madrid memiliki keunggulan dalam perburuan gelar La Liga.

Di babak pertama pada hari Sabtu, Xavi membahas keputusan dengan Mateu Lahoz saat wasit datang ke bangku cadangan untuk mengobrol panjang. Itu diakhiri dengan Mateu Lahoz mencium mantan playmaker Barcelona di pipi.

Di penghujung pertandingan, selama 12 menit tambahan babak kedua, Xavi mendapat kartu kuning karena protes kerasnya. Itu menyusul mantra delapan kartu kuning dalam tujuh menit, langsung setelah Espanyol menyamakan kedudukan dari penalti yang menurut Barcelona seharusnya tidak diberikan.

kartu  benar-benar dimulai pada menit ke-74, ketika kartu kuning diberikan kepada Barcelona Jordi Alba dan duet Espanyol Vinicius Souza dan Edu Exposito, menyusul beberapa dorongan dan dorongan saat tim tamu merayakan penalti penyama itu.

Dalam waktu 60 detik, Barcelona sub Ferran Torres ditunjukkan kartu kuning yang sangat bisa diperdebatkan karena dengan marah mengklaim pelanggaran di area penalti Espanyol. Dua menit kemudian, biasanya santun Pedri dikartu karena membantah pelanggaran di dekat garis tengah, bereaksi dengan senyum tidak percaya. Kemudian, dua menit setelah itu, Alba memperdebatkan pelanggaran lain yang dilakukan oleh Mateu Lahoz, dan bek kiri itu mendapat kartu kuning kedua.

Lebih banyak lagi yang akan datang.

Pada menit ke-80, gelandang Espanyol asal Brazil Vinicius Souza menghentikan serangan balik dan mendapatkan kartu kuning keduanya.

Permainan berlanjut, menyebabkan pertengkaran antara bek tengah EspanyolLeandro Cabrera dan pemain depan BarcelonaRobert Lewandowski. Mateu Lahoz melihat tendangan ke kepala dan langsung mengeluarkan kartu merah.

Dalam beberapa menit, Espanyol berubah dari memiliki keunggulan satu orang menjadi tim dengan satu pemain lebih sedikit.

Itu masih belum berakhir.

Pejabat VAR, Jaime Latre, yang menonton di markas federasi Spanyol di Madrid, mengira Cabrera sebenarnya tidak melakukan sebanyak itu. Jadi Mateu Lahoz dipanggil untuk menonton tayangan ulang di monitor pinggir lapangan. Dengan ciri khas yang berkembang, dia memutuskan untuk membatalkan keputusannya sendiri.

Butuh hampir lima menit untuk menyelesaikannya, tetapi pada akhirnya, Cabrera tetap bertahan, dan itu adalah 10 v 10.

Pada titik ini, para pemain di kedua sisi bereaksi dengan marah terhadap setiap keputusan. Pasukan dan anggota staf di setiap bangku terus melompat berdiri untuk memperdebatkan semuanya juga. Dua kartu kuning lagi diperlihatkan selama 12 menit tambahan waktu tambahan, tidak termasuk yang diberikan kepada Xavi setelah perdebatan panjang lainnya di pinggir lapangan.

Pelatih kepala Barcelona relatif terkendali ketika berbicara tentang semua yang terjadi setelah itu di TV Spanyol.

“Saya katakan kemarin bahwa Mateu adalah wasit yang biasanya mengontrol permainan, tapi dia kehilangan kontrol hari ini,” kata Xavi. “Itulah yang saya katakan padanya pada akhirnya. Itu dia; untuk kedua belah pihak, dia tidak memiliki kendali atas permainan hari ini.”

Mantan bintang lini tengah itu tidak menyalahkan wasit karena timnya kehilangan dua poin, mengatakan dalam konferensi pers pasca pertandingan: “Hasil seri adalah kesalahan kami sendiri, kesalahan kami sendiri, terutama di depan gawang.” Seorang sumber klub Barcelona memberi tahu  SUNDUL88  bahwa, mengingat hal ini, kecil kemungkinan klub akan mengajukan keluhan resmi ke La Liga atau federasi Spanyol.

Itu juga kasus bahwa Mateu Lahoz tidak salah menerima panggilan besar.

Penalti yang membuat kesal Barcelona memang pantas diterima sebagai penyerang tengah Joselu dibawa keluar oleh Mark Alonso. Alba terlibat dalam beberapa kekacauan di luar bola yang tidak perlu, dan kemudian mengatakan sesuatu yang mungkin pantas mendapat hukuman (walaupun wasit tidak merinci apa yang dikatakan dalam pernyataannya). laporan resmi pertandingan).

Vinicius Souza mungkin adalah pihak yang tidak terlalu bersalah dalam pertarungan kartu  dengan Alba, tetapi pelanggarannya untuk menghentikan serangan balik Pedri memang pantas mendapatkan kartu kuning kedua. Dan Mateu Lahoz, dalam keadilan, membatalkan keputusannya sendiri untuk pemecatan Cabrera ketika diminta untuk melihatnya lagi melalui monitor.

Tapi masalahnya, seperti yang dikatakan Xavi, Mateu Lahoz kehilangan kendali permainan.

Ada perasaan di antara para pemain dan pelatih bahwa ketika situasi memanas dan para pemain mulai kehilangan akal, dia tidak dapat menenangkan keadaan.

Putar ulang sebulan ke pertandingan Piala Dunia antara Argentina dan Belanda.

Permainan itu penuh dengan pelanggaran yang sangat buruk, mendorong dan mendorong dan tantangan yang berlebihan. Kedua set pemain layak mendapat kritik untuk itu, tetapi tugas Mateu Lahoz sebagai wasit seharusnya untuk memaksakan kontrol dan mencoba mengembalikan ketenangan ke jalannya pertandingan.

Dia jelas tidak bisa melakukan itu, dan itu sama lagi di Catalonia kemarin.

“Saya tidak ingin berbicara tentang wasit, karena Anda tidak bisa mengatakan apa yang Anda pikirkan atau jujur, karena mereka menghukum Anda dengan larangan untuk berbagai pertandingan,” kata kapten Argentina itu. Lionel Messi malam itu. “Tetapi FIFA harus memikirkan hal ini. Anda tidak dapat menempatkan wasit seperti ini untuk permainan yang sangat setara, sangat penting. Dia tidak sanggup melakukannya. Sebelum pertandingan, kami takut, karena kami tahu seperti apa dia.”

Messi telah banyak berselisih dengan Mateu Lahoz selama lebih dari satu dekade di La Liga bersama Barcelona.

Salah satu yang menonjol adalah wasit melarang gol Messi selama pertandingan penentuan musim melawan Atletico Madrid pada Mei 2014 untuk offside. Tayangan ulang pada masa pra-VAR menunjukkan bahwa Messi berada dalam posisi on side. Dia dikartu untuk keluhannya dan kemudian mengklaim Mateu Lahoz meminta maaf kepada pelatih Barcelona saat itu Tata Martino setelah itu karena telah melakukan kesalahan yang begitu serius.

Pada Oktober 2019, Mateu Lahoz mengeluarkan dua pemain Barcelona dalam satu menit saat pertandingan melawan Sevilla di Camp Nou: pertama Ronald Araujo untuk pelanggaran profesional yang bisa diperdebatkan pada Javier Hernandez, lalu langsung menjadi merah Ousmane Dembele untuk dugaan perbedaan pendapat. Messi tidak dapat mempercayai keputusan terakhir – mengatakan di lapangan kepada wasit bahwa “bagaimana dia bisa? Dia (Dembele internasional Prancis) tidak bisa berbicara (Spanyol)”.

Pandangan Messi tentang Mateu Lahoz, yang menjadi wasit pertandingan La Liga sejak 2008, tidak selalu dibagikan oleh semua orang di sepak bola Spanyol. Dia memiliki reputasi sebagai ofisial yang akan membiarkan permainan mengalir, membela pemain dan membela keputusannya kepada mereka.

“Dia adalah wasit yang fantastis, dengan filosofi yang sangat saya sukai,” kata Jose Mourinho ketika dia menjadi manajer Real Madrid pada 2011, saat mereka mencoba menjatuhkan Barcelona asuhan Pep Guardiola. “Para ‘seniman kolam renang’ (penyelam) tidak menyukainya.”

Guardiola bukan penggemar seperti itu selama menjadi pelatih Barcelona, ​​dan sekarang dia mengelola Manchester City.

Mateu Lahoz bertanggung jawab saat City tersingkir di Liga Champions ke Monaco pada 2016-17, dan setahun kemudian pelatih Catalan mengangkatnya kembali. “Ada penalti yang jelas terhadap (Sergio) Aguero, dan kartu merah yang tidak ditiup wasit Spanyol,” kata Guardiola, yang tahu betul siapa yang dia bicarakan tetapi tidak bisa memaksa dirinya untuk menyebutkan namanya.

Matthew Lahoz juga marah RB Leipzig dan Manchester United pemain selama kemenangan 3-2 Leipzig yang menyingkirkan United dari Liga Champions pada Desember 2020.

Meski begitu, kariernya terus berkembang, dan UEFA menganugerahkannya final Liga Champions musim itu Chelsea dan Manchester City.

Federasi Spanyol mendukungnya sebagai salah satu wasit untuk Kejuaraan Eropa beberapa minggu kemudian, di mana Mateu Lahoz memberikan tiga penalti dalam satu pertandingan di antaranya Perancis dan Portugal. Ketiganya diperdebatkan dengan keras, terutama ‘pelanggaran’ oleh Nelson Semedo pada Kylian Mbappe yang menyebabkan kekhawatiran luas.

Ada perasaan yang tersebar luas di Spanyol bahwa Mateu Lahoz senang menjadi protagonis dan dibicarakan. Caranya memesan pemain, melangkah ke atas dan menyodorkan kartu kuning ke wajah mereka, seringkali ke banyak pemain pada saat yang sama, membuat banyak orang dalam permainan salah arah.

Seperti yang dikatakan Xavi sebelum derby kemarin, orang lain menghargai gayanya.

Pelatih Real Madrid saat ini Carlo Ancelotti telah banyak berdebat dengan Mateu Lahoz dalam dua periodenya di Bernabeu, tetapi mengatakan “Mateu Lahoz adalah wasit terbaik di Spanyol – dan di Eropa”.

Namun, patut dipertanyakan apakah badan wasit Spanyol, yang merupakan bagian dari federasi Spanyol (bukan La Liga), seharusnya menunjuk Mateu Lahoz untuk pertandingan di Camp Nou ini.

Itu selalu merupakan pertandingan yang sulit untuk dikelola, dengan kartu merah yang dibagikan secara teratur dalam pertemuan baru-baru ini. Komentar Messi dari Piala Dunia masih ada di banyak kepala Catalan, dan derby ini semakin memanas sebelum pertandingan ketika direktur Espanyol memutuskan untuk memboikot permainan sebagai tanggapan atas otoritas Spanyol untuk sementara menangguhkan larangan yang memungkinkan Lewandowski untuk bermain.

Ada tanda-tanda di babak pertama bahwa Mateu Lahoz kehilangan kendali, dengan gelandang muda Barcelona yang berapi-api Gavi terlibat dalam pertempuran dengan pemain Espanyol yang jelas-jelas ingin mengguncang tetangga mereka.

Cukup dapat diprediksi bahwa semuanya akan terurai dengan sangat spektakuler, sekali lagi, setelah jeda.

Mateu Lahoz tidak membuat Barcelona kehilangan dua poin kemarin, tetapi dia menjadi pusat perhatian di akhir pertandingan.

“Wasit terbaik adalah mereka yang tidak Anda perhatikan,” adalah kebenaran sepakbola. Jadi, ketika semua orang membicarakan Anda, begitu sering, Anda mungkin telah melakukan kesalahan.

[/fusion_text][/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container][fusion_global id=”1880″]


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *